TribunSolo/
Home »

News

» Jakarta

Kasus Dugaan Penipuan First Travel

Utang Rp 24 Miliar Tak Dibayar, Bos First Travel Dilaporkan Pengusaha Arab Saudi ke Polisi

Andika dilaporkan dengan tuduhan penipuan dan penggelapan terkait penyewaan kamar hotel dan katering di Arab Saudi untuk jemaah umrah.

Utang Rp 24 Miliar Tak Dibayar, Bos First Travel Dilaporkan Pengusaha Arab Saudi ke Polisi
KOMPAS.com/AMBARANIE NADIA
Pengusaha hotel asal Arab, Ahmed Saber, melaporkan Dirut First Travel Andika Surachman di kantor Bareskrim Polri, Jakarta, Jumat (25/8/2017). 

TRIBUNSOLO.COM, JAKARTA - Ahmed Saber, pengusaha hotel Dyar Al-Manasik di Arab Saudi melaporkan Direktur Utama First Travel Andika Surachman ke Bareskrim Polri, Jakarta, Jumat (25/8/2017).

Andika dilaporkan dengan tuduhan penipuan dan penggelapan terkait penyewaan kamar hotel dan katering di Arab Saudi untuk jemaah umrah.

"Kami melaporkan FT karena utang sebesar Rp 24 miliar yang dilakukan oleh Direktur First Travel," ujar pengacara Saber, Turaji di kantor Bareskrim Polri.

Baca: Pakar Hukum Pidana: Pihak yang Sembunyikan Aset First Travel Bisa Dipidana

Turaji mengatakan, mulanya kerja sama kliennya dengan First Travel berjalan lancar pada 2015.

Kemudian, tahun 2016, pembayaran mulai terlambat meski hanya sebulan.

Tahun berikutnya, setelah Maret 2017, Saber tak lagi menerima uang dari Andika.

Padahal, First Travel selalu mengirimkan jemaah umrah ke hotel tersebut.

"Sebelum kontrak Andika mengatakan bahwa pembayaran atas kamar hotel akan lancar karena uang yang akan digunakan untuk membayar kamar hotel tersebut sudah berada di rekening First Travel," kata Turaji.

Turaji mengatakan, Andika selalu berdalih setiap kali ditagih oleh Saber.

Halaman
123
Editor: Daryono
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help