Pemilu 2019

Sindiran Fadli Zon soal Polemik Doa KH Maemoen Zubair

Wakil Ketua Umum Partai Gerindra, Fadli Zon, menyindir polemik doa ulama kharismatik Maemoen Zubair saat Joko Widodo datang ke Ponpes Al Anwar.

Sindiran Fadli Zon soal Polemik Doa KH Maemoen Zubair
dpr.go.id
Wakil Ketua DPR RI Fadli Zon. 

TRIBUNSOLO.COM, JAKARTA - Wakil Ketua Umum Partai Gerindra, Fadli Zon, menyindir polemik doa ulama kharismatik KH Maemoen Zubair saat calon presiden nomor urut 01, Joko Widodo, mendatangi Pondok Pesantren Al Anwar Karangmangu.

Peristiwa itu sempat menjadi pembicaraan hangat di media sosial.

Sebab, Mbah Moen (sapaan Maemoen) sempat menyebut nama calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto dalam doanya.

Kemudian diralat menjadi nama calon presiden nomor urut 01 Joko Widodo.

"Baru kali ini ada doa yang direvisi atau doa yang ditukar, menurut saya, aduh tolonglah jangan," ujar Fadli di Kompleks Parlemen, Senin (4/2/2019), dikutip TribunSolo.com dari Kompas.com.

"Doa itu sakral, jangan politisasi doa lah karena politisasi doa ini menurut saya akan mengganggu kita," tambah dia.

Merasa Jengkel Dibohongi, Fadli Zon Ogah Jenguk Ratna Sarumpaet

Fadli mengatakan Prabowo juga punya kedekatan dengan Mbah Moen.

Kata dia, Mbah Moen juga pernah mendoakan Prabowo ketika keduanya bertemu.

Menurut dia, doa yang otentik adalah yang pertama disebut Mbah Moen.

"Kan Kiai Maemoen sebelumnya juga didatangi oleh Pak Prabowo dan mendoakan Pak Prabowo dan ketika ada Pak Jokowi, masih mendoakan Pak Prabowo."

"Saya kira itu otentik sebelum kemudian ada revisi," kata dia. (Kompas.com/Jessi Carina)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Soal Doa Mbah Moen, Fadli Zon Sebut Jangan Politisasi"

Editor: Noorchasanah Anastasia Wulandari
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved