23 Komunitas di Sukoharjo Siap Kawal Pemilu 2019 Berjalan Bersih, Aman dan Damai

Ketua Bawaslu Sukoharjo, Bambang Muryanto mengatakan para komunitas yang hadir menyambut baik acara tersebut dan siap mengawal Pemilu 2019

23 Komunitas di Sukoharjo Siap Kawal Pemilu 2019 Berjalan Bersih, Aman dan Damai
TribunSolo.com/Agil Tri
Acara dialog santai dengan tema Angkringan Ngombe Jahe (Ngobrol Bebas Asal Jangan Sara, Hoax, dan Money Politik), di Halaman Gedung Graha Wijaya, Minggu (17/3/2019) 

Laporan wartawan TribunSolo.com, Agil Tri

TRIBUNSOLO.COM, SUKOHARJO - Sekitar 200 orang yang berasal dari 23 komunitas di Sukoharjo memadati Halaman Gedung Graha Wijaya atau lebih dikenal dengan sebutan Gedung Lowo, pada Minggu (17/3/2019).

Mereka ingin mengetahui lebih dalam mengenai masalah kepemiluan dalam acara dialog santai dengan tema Angkringan Ngombe Jahe (Ngobrol Bebas Asal Jangan Sara, Hoax, dan Money Politik), yang digelar oleh Bawaslu Sukoharjo.

Kendati hujan mewarnai acara tersebut, penampilan Toni Belok kiri, Moko personel nyur melambai, dan P4GN Sukoharjo mampu menarik antusias para peserta.

Ketua Bawaslu Sukoharjo, Bambang Muryanto mengatakan para komunitas yang hadir menyambut baik acara tersebut dan siap mengawal Pemilu 2019 agar berjalan Bersih, aman, dan damai.

RSUD Semanggi Akan Diberi Nama Bung Karno, Ini Kata Komisi IV DPRD Solo

"Respon dari peserta yang datang bagus, karena kita terbuka, mereka banyak yang bertanya juga mengenai tugas bawaslu dan penanganan pelanggaran."

"Dan kemarin dengan samangat bersama, kami berkomitmen ingin menciptakan pemilu bersih dan memilih pemimpin yang terbaik," katanya saat berbincang dengan TribunSolo.com, Senin (18/3/2019).

Antusias para peserta yang didomimasi kaum muda untuk mengawal pemilu ini sangat tinggi.

Lanjut Bambang, Mereka banyak yang menanyakan apa yang harus dilakukan saat menemukan pelanggaran.

"Jika masyarakat menemukan potensi pelanggaran, supaya dicegah terlebih dahulu, namun jika sudah diingatkan gak mau, bisa di dokumentasikan lalu dilaporkan kepada kami, bisa via media sosial bawaslu atau aplikasi android e-lula," katanya.

Dirjen Pajak Jateng Sebut 3 Wajib Pajak Diduga Lakukan Pengemplangan Pajak

Halaman
12
Penulis: Agil Tri
Editor: Putradi Pamungkas
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved