Breaking News:

Patah Hati Bisa Mengundang Penyakit Serius pada Jantung, Berikut Penjelasannya

Risiko itu paling besar pada orang berusia muda dan kematian pasangannya terjadi mendadak atau tak terduga.

Shutterstock
Ilustrasi 

TRIBUNSOLO.COM - Kehilangan pasangan hidup yang kita cintai tentu akan menimbulkan rasa kesedihan yang dalam.

Patah hati tersebut ternyata juga berdampak pada kesehatan fisik.

Bukti-bukti penelitian menunjukkan, kematian atau kehilangan orang yang sangat dekat dengan kita juga menyebabkan gangguan serius bagi jantung.

Dalam studi terbaru di Denmark, gangguan jantung itu disebabkan karena adanya gangguan irama jantung.

Dampaknya pun bisa menetap.

Orang yang kehilangan orang tercintanya 41 persen akan mengalami gangguan irama jantung satu bulan setelah kematian pasangannya.

Risiko itu paling besar pada orang berusia muda dan kematian pasangannya terjadi mendadak atau tak terduga.

Para peneliti sudah sejak lama mempelajari fenomena yang disebut kardiomiopati stres atau sindrom patah hati, yaitu kejadian stres berat, misalnya kematian pasangan, dan bisa menyebabkan seseorang mengalami gejala mirip serangan jantung.

Gejala itu meliputi napas pendek-pendek dan nyeri dada, tetapi tidak terjadi penyumbatan pembuluh darah.

Para ahli menduga, gejala itu dipicu oleh hormon stres yang disebabkan oleh kejadian emosional.

Peningkatan kadar hormon stres ini bisa menyebabkan inflamasi dan juga ketidakseimbangan yang tak terkendali pada bagian sistem saraf. (*) (KOMPAS.com/Lusia Kus Anna)

Editor: Hanang Yuwono
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved