Diduga Gelapkan Sertifikat, Mantan Kades Sanggrahan Sukoharjo Ini Dilaporkan Sopir Becak ke Polisi

Sampai kemudian pada 2013, AS diketahui pindah dari rumahnya di Desa Sanggrahan ke wilayah Wonogiri.

Diduga Gelapkan Sertifikat, Mantan Kades Sanggrahan Sukoharjo Ini Dilaporkan Sopir Becak ke Polisi
TRIBUNSOLO.COM/CHRYSNHA PRADIPHA
Prawoto (kanan) bersama kuasa hukumnya Haryo Anindito (kiri) menunjukkan surat laporan kepada kepolisian, Solo, Selasa (26/6/2018) siang. 

Laporan Wartawan TribunSolo.com, Chrysnha Pradipha

TRIBUNSOLO.COM, SUKOHARJO - Prawoto (48), warga Dusun Ngronggah RT 04/ RW 08, Kelurahan Sanggrahan, Grogol, Kabupaten Sukoharjo, Jaeng, melaporkan mantan Kepala Desa (Kades) Sanggarahan berinisial AS ke Polres Sukoharjo. 

AS dilaporkan karena diduga telah melakukan penipuan dan penggelapan sertifikat tanah milik Prawoto.

Peristiwa bermula pada 2008 lalu, Prawoto meminjam uang Rp 400 ribu kepada AS dengan jaminan sertifikat tanah HM No.3486 seluas 115 meter persegi.

"Saya pinjam uang dulu pas dia (AS, Red) masih Kades, pinjam Rp 400 ribu untuk biaya praktik anak saya SMK," ujarnya kepada wartawan, Selasa (26/6/2018) siang.

Baca: Sudah Nyoblos? Tunjukkan Tinta Jarimu Agar Bisa Nikmati Diskon di Sejumlah Resto Ini

Prawoto mengaku percaya menjaminkan sertifikatnya kepada AS karena kenal, dan jarak rumah keduanya tak begitu jauh.

Lalu, pada 2011 Prawoto melunasi utangnya sebesar Rp 400 ribu kepadan AS.

Namun, sertifikatnya jaminannya ditahan dengan alasan aman disimpan AS.

"Katanya aman di tangan dia," kata Prawoto.

Baca: Kenakan Kemeja Merah, Wali Kota Solo Coblos Pilgub Jateng di TPS 16 Pucangsawit

Setelah itu, katanya, upaya untuk mengambil sertifikat terus dilakukan tetapi selalu ditolak oleh AS dengan alasan serupa.

Halaman
12
Penulis: Facundo Crysnha Pradipha
Editor: Junianto Setyadi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved