Breaking News:

Gempa dan Tsunami di Palu dan Donggala

Kisah Warga Karanganyar Selamat dari Bencana di Palu: 1,5 Jam Berlari Menghindari Tsunami

Bencana gempa dan tsunami di Palu, Sulawesi Tengah, menyisakan duka bagi 12 orang warga asal Kabupaten Karanganyar, Jawa Tengah.

TribunSolo.com/Efrem Siregar
Korban gempa dan tsunami di Palu yang berasal dari Kabupaten Karanganyar bertemu Bupati Karanganyar Juliyatmono di rumah dinas Bupati, didampingi BPBD dan Relawan Karangpandan, Jumat (5/10/2018). 

Laporan Wartawan TribunSolo.com, Efrem Siregar

TRIBUNSOLO.COM, KARANGANYAR - Bencana gempa dan tsunami di Palu, Sulawesi Tengah, menyisakan duka bagi 12 orang warga asal Kabupaten Karanganyar, Jawa Tengah.

Kota Palu yang menjadi tempat mereka mengadu nasib, kini hancur setelah dihantam gempa dan gelombang tsunami pada Jumat (28/9/2018).

Mereka telah berada di Palu sejak akhir Agustus 2018 lalu untuk bekerja sebagai tukang bangunan di sebuah proyek perumahan.

Warga Karanganyar yang Selamat dari Gempa dan Tsunami di Palu Dijanjikan Pekerjaan Baru

Pascagempa dan tsunami melanda Palu keadaan menjadi serba sulit.

Pada akhirnya mereka memutuskan ingin kembali ke Karanganyar.

Enam orang telah tiba terlebih dahulu di Karanganyar.

Kedatangan mereka disambut Bupati Karanganyar Juliyatmono di rumah dinas, Jumat (5/10/2018).

Dwi Purnomo, satu di antara warga Karanganyar, mengisahkan bagaimana detik-detik tsunami menghampiri mereka.

Sebelum gempa terjadi, mereka bermaksu pulang ke mess usai menyelesaikan pekerjaan hari itu.

Halaman
12
Penulis: Efrem Limsan Siregar
Editor: Fachri Sakti Nugroho
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved