Tsunami dan Gempa di Palu dan Donggala

Para Ahli Menemukan Petunjuk Penting di Dasar Laut soal Tsunami Palu

Para ahli menemukan adanya penurunan signifikan di dasar laut. Temuan ini didapat dari survei di pesisir pantai kota Palu.

Para Ahli Menemukan Petunjuk Penting di Dasar Laut soal Tsunami Palu
KOMPAS.COM/KRISTIANTO PURNOMO
Perumnas Balaroa, Palu, Sulawesi Tengah, luluh lantak akibat gempa bumi terlihat, Sabtu (6/10/2018). Gempa bumi Palu dan Donggala bermagnitudo 7,4 mengakibatkan sedikitnya 925 orang meninggal dunia dan 65.733 bangunan rusak. 

Udrekh berkata, kejadian ini digabungkan dengan gerakan lempeng secara tiba-tiba ke arah utara, hampir dipastikan menimbulkan tsunami.

"Ketika kami mencocokkan data bathymetric sebelum dan sesudah (tsunami), kami bisa melihat bahwa hampir semua bagian dasar laut di dalam teluk menjadi anjlok. Dari data ini, kami juga bisa memantau (pergerakan) ke utara. Dengan demikian, sebenarnya, ada pergeseran vertikal dan horisontal," kata Udrekh Al Hanif kepada BBC.

Fakta Baru Gempa Palu-Donggala, Temuan Jenazah Berpelukan hingga Pembangunan Hunian Sementara

Apakah fenomena ini cukup menjelaskan ukuran tsunami, masih dipertanyakan.

Sebab bukti pada data menunjukkan adanya beberapa longsor bawah air. Ini juga dapat menjadi faktor penentu.

Kemungkinan lainnya adalah gerakan dasar laut yang mengarah ke atas di sebuah kawasan dekat Palu, tempat patahan sesar geser terpecah ke jalur berlainan.

Pergerakan secara bersamaan pada kedua jalur boleh jadi menekan lempengan yang berada di antaranya.

"Kejadian ini sangat tidak umum, namun tektonik memberitahu kita bahwa ini bisa terjadi lagi," kata Finn Løvholt from the Norwegian Geotechnical Institute.

"Memang ini bukan kejadian pertama di Palu. Mungkin ini kejadian ketiga atau keempat yang menimbulkan banyak korban. Ada kejadian yang mirip pada 1960-an dan 1920-an."

Sejarah ini tampak jelas pada budaya lokal. Di Sulawesi Tengah, ada beberapa kata spesifik untuk menggambarkan tsunami dan gempa.

Kata 'nalodo', misalnya, berarti amblas dihisap lumpur. Kata ini klop untuk menjelaskan peristiwa likuifaksi, manakala tanah berubah seperti bubur sehingga semua bangunan di atasnya amblas.

Viral di Media Sosial, Pengungsi Gempa Sulteng di Palu Utara Ketakutan Suara Hantu Pokpok

Halaman
123
Editor: Fachri Sakti Nugroho
Sumber: BBC Indonesia
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved