Breaking News:

Bupati Purbalingga Tasdi Mengaku Diberi Uang Banyak Orang, Termasuk Utut Adianto

Dalam sidang di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Semarang, Senin (7/1/2019), Tasdi mengaku menerima uang dari banyak pihak, termasuk Ganjar Pranowo.

Editor: Junianto Setyadi
KOMPAS.com/NAZAR NURDIN
Bupati Purbalingga nonaktif, Tasdi, seusai sidang di Pengadilan Tipikor Semarang, Senin (7/1/2019). 

TRIBUNSOLO.COM, SEMARANG - Bupati Purbalingga nonaktif Tasdi mengaku pernah menerima sejumlah uang dari berbagai pihak dalam kasus suap dan gratifikasi yang menjeratnya.

Dalam sidang di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Semarang, Jateng, Senin (7/1/2019), Tasdi mengaku menerima uang baik dari bawahannya, pengusaha, hingga anggota dewan dan pejabat lain.

Salah satu pemberian uang yaitu dari calon Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo.

"Rp 100 juta dari Pak Ganjar Pranowo, dikasih melalui ajudan," kata Tasdi saat diperiksa di Pengadilan Tipikor Semarang, Senin siang.

Bupati Purbalingga Non-Aktif Tasdi yang Terjerat Kasus Korupsi Tunjukkan Salam Metal Lagi

Tasdi mengatakan, pemberian uang tersebut diberikan saat Ganjar menghadiri kegiatan deklarasi pencalonan Ganjar sebagai gubernur, di Purbalingga, Jateng.

Sesaat sebelum kegiatan tersebut, uang itu diberikan oleh ajudan Ganjar.

Pemberian uang dilakukan di kediaman Tasdi.

"Dikasih bulan Mei (2018), beliau datang ke Purbalingga acara deklarasi," ucapnya.

Profil Singkat Bupati Purbalingga, Tasdi, Dulu Pernah Jadi Sopir Kini Tersangka KPK

"Sebelum itu transit di rumah saya, beri Rp 100 juta untuk operasional pemenangan (Pilkada Jateng)," tambahnya.

Adapun deklarasi pemenangan Ganjar-Yasin di Purbalingga dilakukan pada 27 Maret 2018.

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved