Tabligh Akbar PA 212 di Solo

Ketum PA 212 Slamet Ma'arif akan Dijemput Paksa Polisi jika Mangkir Lagi dari Panggilan

Kepolisian akan menjemput paksa Ketua Persaudaraan Alumni (PA) 212, Slamet Ma'arif, apabila kembali mangkir dari pemeriksaan.

Ketum PA 212 Slamet Ma'arif akan Dijemput Paksa Polisi jika Mangkir Lagi dari Panggilan
KOMPAS.com/LABIB ZAMANI
Ketua Umum Persaudaraan Alumni (PA) 212 Slamet Maarif seusai diperiksa di Mapolresta Surakarta, Jawa Tengah, Kamis (7/2/2019). 

TRIBUNSOLO.COM, JAKARTA - Kepolisian akan menjemput paksa Ketua Persaudaraan Alumni (PA) 212, Slamet Ma'arif, apabila kembali mangkir dari pemeriksaan.

Karopenmas Divisi Humas Polri Brigjen Pol Dedi Prasetyo mengatakan Polresta Surakarta akan menjemput paksa tersangka kasus dugaan pelanggaran kampanye tersebut jika yang bersangkutan tidak hadir memenuhi panggilan penyidik.

"Jadi tetap, secara teknis Polresta Surakarta yang akan melakukan pemanggilan lagi, kalau dia tidak datang pasti akan dijemput paksa," ujar Dedi, di Mabes Polri, Jalan Trunojoyo, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Senin (25/2/2019), seperti dikutip TribunSolo.com dari Tribunnews.com.

Terkait berapa lama pemeriksaan akan dilakukan kepada Slamet, Dedi mengatakan hal itu bergantung pada penilaian Bawaslu.

Sebab, kata mantan Wakapolda Kalimantan Tengah itu, pihaknya tidak mengetahui apakah penundaan dua kali tersebut juga menjadi pertimbangan dari Bawaslu.

Massa Pembela PA 212 Bandingkan Kasus Slamet Maarif dengan Ibunda Jokowi hingga Bupati Boyolali

"Kemudian saat proses penyidikannya ada penundaan dua kali apakah itu dihitung, itu ranahnya Bawaslu yang akan memberikan assessment," katanya.

Adapun Slamet diketahui telah mangkir dari dua kali panggilan pemeriksaan.

Pertama, Slamet tidak hadir pada Rabu (13/2/2019) karena mengaku ada agenda dakwah.

Ia pun meminta penjadwalan ulang untuk pemeriksaannya.

Namun, pada panggilan kedua, yakni Senin (18/2/2019), Slamet kembali tidak hadir dengan alasan sakit.

Diberitakan sebelumnya, Slamet resmi menjadi tersangka dalam kasus dugaan pelanggaran kampanye di Solo, Jawa Tengah. (Tribunnews.com/Vincentius Jyestha) 

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul "Polisi Akan Jemput Paksa Slamet Ma'arif Jika Kembali Mangkir"

Editor: Noorchasanah Anastasia Wulandari
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved