Bom di Sibolga, Tito Karnavian: Mereka adalah Kelompok yang Berafiliasi dengan Paham-paham ISIS

Terduga teroris yang berhasil ditangkap Densus 88 Anti-Teror di Sibolga dan Lampung merupakan bagian dari jaringan yang berafiliasi dengan ISIS.

Bom di Sibolga, Tito Karnavian: Mereka adalah Kelompok yang Berafiliasi dengan Paham-paham ISIS
KOMPAS.com/AMBARANIE NADIA
Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian di Rupatama Mabes Polri, Jakarta, Rabu (11/1/2018) 

TRIBUNSOLO.COM, SIBOLGA - Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian mengatakan, terduga teroris yang berhasil ditangkap Densus 88 Anti-Teror di Sibolga dan Lampung merupakan bagian dari jaringan yang berafiliasi dengan ISIS.

Hal itu disampaikan Tito kepada wartawan usai menghadiri kegiatan silahturahim di Pondok Pesantren Al Kautsar di Medan, Sumatera Utara, Selasa (12/3/2019) malam.

"Mereka ini adalah kelompok yang berafiliasi dengan paham-paham ISIS," katanya, Selasa.

Pengembangan dari Kasus di Lampung, Terduga Teroris di Sibolga Sumut adalah Seorang Perakit Bom

Untuk peristiwa di Sibolga, lanjut dia, terduga teroris Husain alias Abu Hamzah berhasil diamankan Densus 88 Anti-Teror.

Namun, istri dan anaknya masih bertahan di dalam rumah.

"Saat ini pihak kepolisian masih dalam proses negoisasi dan berdialog dengan istrinya, kita berharap tentunya ini bisa keluar dan terselamatkan dalam keadaan baik-baik saja," tambahnya.

Penangkapan di Sibolga, merupakan hasil pengembangan dari penangkapan terduga teroris R di Lampung sebelumnya.

Kronologi Ledakan di Rumah Terduga Teroris di Sibolga Sumatera Utara Versi Polisi

Kapolri menegaskan peristiwa penangkapan teroris ini tidak ada kaitannya dengan pemilu maupun pengamanan presiden yang akan berkunjung ke suatu daerah.

"Saya tegaskan kembali bahwa penangkapan pelaku teroris ini tidak ada kaitannya dengan pemilu dan kunjungan presiden," katanya. (*)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Kapolri Sebut Terduga Teroris di Sibolga Berafiliasi ISIS"
Editor : David Oliver Purba

Editor: Fachri Sakti Nugroho
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved