Breaking News:

Cek Fakta Aksi 22 Mei: Polisi dan TNI Disebut Serang Masjid, Begini Penjelasan Polri

Sebuah akun mengunggah beberapa video dengan narasi terjadi penembakan peluru dan gas air mata di Masjid Al Makmur Tanah Abang, Jakarta Pusat.

TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Anggota Brimob bersitegang dengan massa di Jalan Wahid Hasyim, Jakarta, Rabu (22/5/2019). Petugas kepolisian terus mendorong massa yang pendemo yang masih bertahan di Gedung Bawaslu. 

TRIBUNSOLO.COM - Polisi dan TNI dikabarkan menyerang masjid saat mengamankan aksi massa unjuk rasa di Jakarta pada Selasa (21/5/2019) malam.

Informasi itu beredar luas di media sosial.

Dikutip TribunSolo.com dari Kompas.com, sebuah akun mengunggah beberapa video dengan narasi terjadi penembakan peluru dan gas air mata di Masjid Al Makmur Tanah Abang, Jakarta Pusat.

Anies Baswedan Soal Korban Aksi 22 Mei di Jakarta: 80 Orang Masih Dirawat di RSUD Tarakan

Disebutkan pula bahwa di lokasi kejadian ditemukan lima butir peluru sebagai barang bukti tembakan yang dilakukan anggota polisi.

Namun, Kepala Divisi Humas Polri, Irjen Pol Muhammad Iqbal membantah ada anggotanya yang menyerang masjid.

Narasi yang beredar

Beragam narasi tersebar melalui media sosial tentang aksi penembakan peluru dan gas air mata yang terjadi di sebuah masjid dilakukan oleh anggota Brimob yang bertugas mengamankan aksi massa di Jakarta.

Narasi itu menyertai beberapa video amatir yang sempat direkam oleh orang yang saat itu berada di dalam Masjid Al Makmur, Tanah Abang.

Berdasarkan video, terdengar beberapa kali suara letusan senjata api di luar masjid.

Ada Demo 22 Mei di Jakarta, Pengamanan Kantor KPU dan Bawaslu Solo Tetap Sama Seperti Hari Biasa

Kemudian, puluhan orang terlihat memasuki area masjid untuk menghindari tembakan gas air mata yang dikeluarkan polisi.

Halaman
12
Editor: Noorchasanah Anastasia Wulandari
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved