Penjualan Mukena Syahrini Disoroti Ditjen Pajak, Mantan Ketua DPR Marzuki Alie Ikut Beri Komentar

Mantan Ketua DPR RI, Marzuki Alie, ikut menanggapi soal ramainya pajak yang harus disetor oleh Syahrini terkait penjualan mukena seharga Rp 3,5 juta.

Penjualan Mukena Syahrini Disoroti Ditjen Pajak, Mantan Ketua DPR Marzuki Alie Ikut Beri Komentar
Kolase TribunSolo.com/Tribunnews.com/Instagram @princessyahrini
Mantan Ketua DPR RI, Marzuki Alie (kiri) dan Syahrini (kanan). 

TRIBUNSOLO.COM - Mantan Ketua DPR RI, Marzuki Alie, ikut menanggapi soal ramainya pajak yang harus disetor oleh Syahrini terkait penjualan mukena seharga Rp 3,5 juta.

Melalui cuitan di Twitternya, Marzuki menilai Syahrini tidak memungut Pajak Pertambahan Nilai (PPN) lantaran Syahrini bukan produsen.

Ramai 5 Ribu Mukena Syahrini Ludes, Ditjen Pajak Tiba-tiba Singgung Soal PPN Rp 1,75 Miliar

Menurutnya, Syahrini sudah dikenai PPN saat membeli mukena dari produsennya langsung.

Begini cuitan Marzuki yang dituliskan pada Kamis (30/5/2019):

"Syahrini bukan produsen dan bukan PKP,

artinya saat beli dari produsen sdh dikenakan PPN.

Gibran Rakabuming dan Kaesang Pangarep Diminta Pamerkan Kerendahan Hati, Begini Reaksinya

Syahrini tidak mungut PPN walaupun mukena adalah objek PPN.

Darimana kok tau2 harus bayar PPN," tulis Marzuki.

Mukena SYR Seharga Rp 3,5 Juta Laris Manis, Syahrini Kini Jual Kaus Unik dengan Harga Murah

"Kalau mata rantai PPN tidak terputus, artinya nilai PPN akan 10% dari harga jual kepada konsumen.

Halaman
123
Penulis: Noorchasanah Anastasia Wulandari
Editor: Noorchasanah Anastasia Wulandari
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved