Mahfud MD Tanggapi Kasus Pelawak Qomar: Bisa Dijerat Dua Hukuman dan Mendapat Hukuman Ganda

Mahfud MD angkat bicara soal kasus dugaan pemalsuan surat keterangan lulus yang dilakukan oleh Nurul Qomar.

Mahfud MD Tanggapi Kasus Pelawak Qomar: Bisa Dijerat Dua Hukuman dan Mendapat Hukuman Ganda
ISTIMEWA
Kolase Qomar dan Mahfud MD 

Dalam sidang tersebut, bos Grup Dedy Jaya sekaligus Ketua Yayasan Umus, Muhadi Setiabudi hadir sebagai saksi.

Selain Muhadi, para Wakil Rektor Umus yaitu Muskon, Wadli dan Maksori, juga memberikan keterangannya di hadapan majelis hakim yang diketuai Sri Sulastri dengan Dian Meksowati dan Nani Pratiwi sebagai hakim anggota.

Dalam keterangannya, Muhadi Setiabudi menyampaikan kronologi pelaporan mantan pelawak era 1990-an yang akrab disapa Komar itu ke Polres Brebes.

Mahfud MD: Insya Allah Indonesia akan Baik-baik Saja karena Masih Banyak Kiai yang Hidup di Desa

Ia mengatakan, sebelum diisi oleh Komar, jabatan Rektor Umus dijabat oleh Mukson selaku pejabat sementara (Pjs).

Namun selang beberapa bulan kemudian, Mukson beserta Wakil Rektor III Wadli menyampaikan jika ada yang siap untuk mengisi kekosongan jabatan rektor di Umus.

"Sebelum diisi oleh rektor definitif, selama tiga bulan jabatan rektor dijabat oleh Pjs Rektor Umus saudara Mukson. Dan sebelum menerima (Nurul Qomar) menjadi rektor saya sudah melakukan pemanggilan untuk melihat berkas," katanya kepada majelis hakim.

Menurutnya, proses rekrutmen rektor yang dilaksanakan sudah sesuai aturan, termasuk pesyaratan yang ditentukan.

Muhadi menerima Komar tanpa klarifikasi dari UNJ karena pertimbangan waktu yang pendek.

Pertama Muhadi menerima berkas pada Januari 2017 dan melantiknya pada Februari 2017.

"Jadi karena waktunya pendek. Jabatan kosong 3 bulan. Jadi saya positif thinking sama Komar," ujarnya.

Muhadi menambahkan, pihaknya mengetahui ada dokumen yang dipalsukan setelah melakukan klarifikasi ke Universitas Negeri Jakarta (UNJ), tempat Komar menempuh studi S2 dan S3.

Dikatakannya, pada waktu pencalonan rektor, berkas berupa ijazah S2 dan S3 Komar tidak ada.

Komar menjanjikan akan menyerahkan ijazahnya pada akhir Maret 2017.

Namun hingga waktunya, Komar tak kunjung memberikan ijazah S2 dan S3 miliknya.

Mahfud MD Ajak Said Didu Ruwatan, Akui Minta ke Sudjiwo Tedjo Dampingi Said yang Meledak-ledak

"Yang diserahkan itu ternyata banyak yang palsu sesuai penjelasan UNJ. Kami melapor ke polisi karena ini sudah menyangkut dunia pendidikan. Kami tidak mau main-main soal pendidikan ini," jelasnya.

Akibat tindakan Komar, lanjutnya, Umus Brebes mengalami kerugian imateriil yang nilainya tidak bisa disamakan dengan materiil.

Sebab, nama Umus di masyarakat menjadi tercoreng. "Selaku ketua yayasan Umus tidak terima," tegasnya. (*)

Penulis: Fachri Sakti Nugroho
Editor: Fachri Sakti Nugroho
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved