Merasa Diteror dengan Ledakan yang Dikira Bom, Warga Desa Ngemplak Klaten Akui 3 Kali Kena Teror

Namun, petasan yang langsung meledak sangat keras baru terjadi dini hari tadi, Selasa (6/7/2019) pukul 2.00 WIB.

Merasa Diteror dengan Ledakan yang Dikira Bom, Warga Desa Ngemplak Klaten Akui 3 Kali Kena Teror
Blender Guru
Ilustrasi 

Laporan Wartawan TribunSolo.com, Eka Fitriani

TRIBUNSOLO.COM, KLATEN - Warga dusun Turen, desa Ngemplak, Kecamatan Kalikotes yakni Tina Rukiyem mengaku sudah tiga kali dirinya diteror oleh petasan.

"Ini sudah ketiga kalinya saya diteror," katanya Selasa (6/8/2019) siang.

"Yang pertama yang beberapa minggu ini," katanya.

Penemuan petasan yang pertama yakni pada tanggal 30 Juli 2019 dan tgl 3 agustus 2019.

"Saat pertama ini di depan rumah saya, satu kresek ada paku payungnya," katanya.

"Kalau kedua di dekat sumur, itu petasan yang menggunakan pipa paralon," katanya.

Namun, petasan yang langsung meledak sangat keras baru terjadi dini hari tadi, Selasa (6/7/2019) pukul 2.00 WIB.

Saat itu dirinya sudah mau kembali ke kamar untuk tidur.

Korban Teror Petasan di Desa Ngemplak Klaten Diimbau Lapor Polisi

Namun Tina mendengar ada suara motor yang disusul letusan petasan yang cukup keras hingga membuat tanah bergetar.

Halaman
12
Penulis: Eka Fitriani
Editor: Garudea Prabawati
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved