Gempa Susulan di Ambon Sudah 1.387 Kali hingga Jumat Malam Ini, BMKG Beri Penjelasan

BMKG menjelaskan gempa susulan yang masih terus terjadi di Maluku hingga saat ini merupakan peristiwa yang normal.

Gempa Susulan di Ambon Sudah 1.387 Kali hingga Jumat Malam Ini, BMKG Beri Penjelasan
TRIBUN BATAM
Ilustrasi gempa bumi 

TRIBUNSOLO.COM, AMBON - Gempa susulan masih terus terjadi di Pulau Ambon dan sekitarnya pascagempa berkekuatan 6,8 magnitudo yang mengguncang wilayah tersebut sejak Kamis (26/9/2019) pekan lalu.

Berdasarkan data yang diterima Kompas.com dari Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika ( BMKG) Stasiun Ambon, hingga Jumat malam (11/10/2019) gempa susulan di Pulau Ambon dan sekitarnya telah mencapai 1.387 kali gempa.

Dari ribuan kali gempa susulan yang terjadi itu, BMKG mencatat sebanyak 163 kali gempa ikut dirasakan warga di Pulau Ambon, Kairatu Kabupaten Seram Bagian Barat dan sebagian wilayah Kabupaten Maluku Tengah, selebihnya tidak dirasakan.

Adapun gempa susulan dengan skala terbesar yakni 5,6 magnitudo yang terjadi pada hari pertama gempa dan gempa terkecil sebesar 1,7 magnitudo yang ikut dirasakan getarannya.

Usai Gempa M 6,8, Wali Kota Ambon Tetapkan Status Tanggap Darurat

“Sampai Jumat malam Pukul20.00 WIT gempa susulan yang terjadi telah mencapai 1.387 kali, dan yang dirasakan sebanyak 163 kali,” kata Kepala Seksi Data dan Informasi BMKG Stasiun Ambon, Andi Azhar Rusdin kepada Kompas.com, Jumat malam.

Dia menjelaskan gempa susulan yang masih terus terjadi di Maluku hingga saat ini merupakan peristiwa yang normal.   

Menurutnya dalam setiap peristiwa gempa kuat, akan terjadi deformasi atau pergeseran blok batuan di kerak bumi dengan sangat luas.

Dari pergeseran batuan itu terjadilah ketidaksetimbangan atau ketidakstabilan di zona tersebut.

BNPB Rilis Korban Gempa di Kota Ambon, Total 30 Orang Tewas Ratusan Luka Luka

“Sehingga muncul gaya-gaya tektonik untuk mencari kesetimbangan menuju kondisi stabil di sekitar pusat gempa utama yang dimanefistasikan sebagi gempa susulan,” katanya.

Dia menjelaskan, lazimnya gempa kuat dengan magnitudo di atas 6,0 akan disertai aktivitas gempa susulan.

Semakin besar magnitudo gempa, maka potensi gempa susulannya semakin banyak, apalagi jika ditunjang dengan kondisi batuan di wilayah tersebut yang rapuh.

“Gempa susulan masih akan berpotensi terjadi dalam beberapa hari kedepan sehingga kami mengimbau masyarakat agar tetap tenang dan jangan panik apabila terjadi gempa susulan,” ucapnya, dikutip TribunSolo.com dari Kompas.com.

Usai Gempa di Maluku Tengah, Warga Kaget Temukan Lubang Sebesar Sumur di Perkampungan 

Dia mengimbau kepada warga jika terjadi gempa susulan agar dapat melakukan evakuasi mandiri, dan jika saat gempa terjadi warga sedang berada di dalam gedung sebaiknya dapat mencari perlindungan di bawa meja atau kursi yang kuat dan setelah itu barulah keluar setelah getaran gempa berakhir.

“Yang terakhir tak henti-hentinya kami mengimbau kepada  masyarakat agar tidak mudah terpancing dengan isu-isu yang tidak dapat dipertanggung jawabkan, pastikan informasi resmi  soal gempa bersumber dari BMKG,” pintanya.  (Kontributor Kompas.com Ambon/Rahmat Rahman Patty)

Artikel ini telah dipublikasikan Kompas.com dengan judul: Hingga Jumat Malam, Gempa Susulan di Ambon Sudah 1.387 Kali, Ini Penjelasan BMKG

Editor: Hanang Yuwono
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved