Bencana Banjir Melanda Woyla Timur Aceh Barat Hingga Sebabkanb Tiga Sekolah Lumpuh

Dampak banjir yang menerjang kawasan Woyla Timur, Kamis kemarin, mengakibatkan tiga sekolah

Bencana Banjir Melanda Woyla Timur Aceh Barat Hingga Sebabkanb Tiga Sekolah Lumpuh
serambinews.com
dampak banjir yang menerjang kawasan Woyla Timur, Kamis kemarin, mengakibatkan tiga sekolah 

TRIBUNSOLO.COM - Banjir yang melanda Kecamatan Woyla Timur, Aceh Barat sejak Kamis (24/10) lalu, dilaporkan pada Jumat (25/10) kemairn, telah surut.

Meski begitu, proses belajar mengajar (PBM) di tiga sekolah yang sempat lumpuh, hingga kemarin masih terganggu lantaran ruang kelas dipenuhi lumpur.

Kasus Prostitusi Online di Batu, Putri Pariwisata Ternyata Masih Berstatus Pelajar

Raffi Ahmad Terkenal Playboy, Psikolog Sebut Tabiat Raffi Masih Bisa Kambuh, Ini Penjelasannya

Untuk diketahui, dampak banjir yang menerjang kawasan Woyla Timur, Kamis kemarin, mengakibatkan tiga sekolah mencakup SDN Alue Meuganda, SMPN 3 Woyla Timur di Tuwi Empeuk, dan SDN Blang Luah, terpaksa meliburkan siswanya. Pasalnya, ruangan dan halaman ketiga sekolah itu direndam air, sehingga proses belajar mengajar tidak bisa dilakukan.

Ternyata terganggunya PBM di sekolah tersebut masih berlanjut hingga Jumat kemarin. Soalnya, walau banjir sudah surut, namun aktivitas belajar di sekolah itu belum bisa dilaksanakan seperti biasa, akibat masih adanya lumpur yang mengendap di lantai ruangan belajar.

“Saat ini banjir telah mulai surut, namun sebagian sekolah masih diliburkan akibat semua ruangan ada endapan lumpur yang belum dibersihkan,” kata Warjohan SSos, Camat Woyla Timur kepada Serambi, Jumat (25/10).

Ia mengakui, kawasan Woyla Timur memang merupakan salah satu kecamatan di Aceh Barat yang sering dilanda banjir, seperti yang terjadi pada Kamis kemarin. Hanya saja, sebut dia, walau banyak rumah warga ikut terendam, namun tidak ada korban jiwa maupun warga yang mengungsi gara-gara banjir. “Semua warga tetap memilih bertahan di rumah masing-masing,” ucapnya.

Secara terpisah, Keuchik Gampong Baro, Kecamatan Woyla Timur, M Nasir membeberkan, situasi di desanya pada Jumat (25/10),  telah normal kembali seperti biasa, termasuk aktivitas belajar mengajar di sekolah dalam kawasan desanya. “Namun begitu, sebagian warga masih disibukkan membersihkan lumpur yang mengendap di lantai rumah mereka akibat luapan banjir,” tutupnya.

Sementara itu, banjir yang sempat melanda tiga desa meliputi Desa Ujong Krueng dan Neubok Kecamatan Kuala Pesisir, serta Desa Ujong Lamie, Kecamatan Darul Makmur, Nagan Raya juga sudah surut total pada Jumat (25/10).  Alhasil, proses belajar mengajar (PBM) yang sempat terhenti juga mulai normal.

Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (Kalak BPBD) Nagan Raya, Hamidi didampingi tim Pusdalops, Agus kepada Serambi, Jumat (25/10), membenarkan, bahwa banjir sudah surut total. “Air sudah surut kembali,” jelasnya.

Di sisi lain, info yang didapat Serambi mengungkapkan, pekarangan SDN Tarong Ijo, Desa Ujong Lamie, Kecamatan Darul Makmur yang sehari sebelumnya tergenang, kini juga mulai mengering sehingga proses PBM dapat dilaksanakan seperti biasa. Hal ini diakui Kepala SDN Tarong Ijo, Said Umar yang menyebutkan, aktivitas sekolahnya sudah normal kembali. “Anak-anak sudah kembali  belajar,” paparnya.

Artikel ini telah tayang di serambinews.com dengan judul : Ruang Kelas Dipenuhi Lumpur, Banjir di Woyla Timur Sudah Surut

Editor: Eka Fitriani
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved