Ini Penjelasan Novel Baswedan soal Kasusnya Disebut-sebut Rekayasa karena Bisa Melirik

Tuduhan rekayasa kepada Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan bermunculan.

Ini Penjelasan Novel Baswedan soal Kasusnya Disebut-sebut Rekayasa karena Bisa Melirik
kompas.com
Penyidik Senior KPK, Novel Baswedan ditemui di depan kediamannya di Jalan Deposito, Kelapa Gading, Jakarta Utara, Kamis (11/4/2019). Dua tahun kasusnya tak juga selesai, Novel berharap Presiden Joko Widodo membentuk tim gabungan pencari fakta. (Kompas.com / Tatang Guritno) 

Novel menyatakan, proses pengobatannya masih terus berjalan dan didampingi oleh perwakilan KPK.

Ia pun memastikan setiap perkembangan dari proses pengobatan selalu dilaporkan ke pimpinan KPK.

Dikutip dalam akun twitter @AdellaWibawa mengupload sebuah video yang ditayangkan NET TV pada 18 April 2017.

Terlihat dalam video tersebut Novel Baswedan sedang didorong di kursi roda.

Tudingan rekayasa kasus Novel kembali muncul lewat sebuah video yang viral di media sosial.

Dalam video itu, seorang perempuan mempertanyakan kebenaran kasus Novel karena mata Novel terlihat normal dan masih bisa melirik ke seorang wartawan yang menyapanya di rumah sakit dalam sebuah cuplikan tayangan berita yang ia lampirkan.

Novel Baswedan Tanggapi soal KPK yang Akan Dipimpin Jenderal Polisi Aktif

Hingga saat ini, Polri belum dapat menangkap pelaku penyiraman air keras ke wajah Novel Baswedan.

Kasus ini belum juga terungkap hingga lebih dari dua tahun. Berbagai target penyelesaian yang disampaikan Presiden Joko Widodo seperti tidak ada arti.

Paling mutakhir, Presiden Jokowi menugaskan Kapolri yang baru dipilih, Jenderal (Pol) Idham Azis, untuk mengungkap kasus Novel Baswedan pada Desember 2019. (*)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Kasusnya Dituding Rekayasa karena Bisa Melirik, Ini Penjelasan Novel Baswedan "

Penulis: Naufal Hanif Putra Aji
Editor: Noorchasanah Anastasia Wulandari
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved