Ditetapkan Tersangka, Dua Pelaku Kasus Novel Baswedan Akan Ditahan 20 Hari, Simak Penjelasannya

Secara resmi pelaku penyerangan Novel Basvedan yaitu RM dan RB sebagai tersangka teror penyiraman air keras.

kompas.com
Tersangka penyerang Novel Baswedan tiba di Bareskrim Polri, Jakarta, Sabtu (28/12/2019).(KOMPAS.com/TSARINA MAHARANI ) 

TRIBUNSOLO.COM - Secara resmi pelaku penyerangan Novel Basvedan yaitu RM dan RB sebagai tersangka teror penyiraman air keras.

Dalam prosesnya pelaku dibawa ke Bareskrim Mabes Polri sesuai dilakukan penyelidikan di Polda Metro Jaya.

Digiring ke Mobil Polisi, Pelaku Penyerangan: Saya Tidak Suka Novel Baswedan karena Dia Pengkhianat

Dua pelaku penyiraman penyidik senior Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan akan ditahan selama 20 hari di Bareskrim Mabes Polri.

Karopenmas Mabes Polri Brigjen Pol Argo Yuwono mengatakan selama masa penahanan kedua pelaku berinsial RM dan RB akan terus diperiksa oleh kepolisian.

"Kita tahan 20 hari ke depan, dan tentunya juga nanti masih proses-proses penyelidikan yang lain nanti penyidik akan segera menyelesaikan akan kasus ini," ucap Argo di Polda Metro Jaya, Jakarta Selatan, Sabtu (28/12/2019).

Sebelumnya kedunya telah diperiksa secara intensif di Polda Metro Jaya sejak Jumat (27/12/2019).

"Jadi pelaku yang diduga melakukan penyiraman kepada terhadap saudara Novel, hari ini telah dilakukan pemeriksaan akan dibawa bareskrim polri dan mulai hari ini bahwa tersangka telah dilakukan penahanan," kata dia.

Adapun, RM dan RB ditangkap tim teknis bersama Kepala Korps Brimob Polri di kawasan Cimanggis, Depok pada Kamis (26/12/2019) malam.

Penangkapan kedua pelaku pun setelah menjalani proses panjang selama sekitar 2,5 tahun.

Karopenmas Mabes Polri Brigjen Pol Argo Yuwono mengatakan, selain melakukan olah tempat kejadian perkara (TKP) atau pra rekontruksi sebanyak 7 kali, Polri dalam penyelidikannya telah memeriksa sebanyak 73 saksi.

"Setelah melalui proses yang panjang kemudian juga penyidikan-penyidikan.Kemudian kepolisian membentuk tim teknis, tim pakar," kata Argo saat di Polda Metro Jaya, Jumat (27/12/2019).

Istri Novel Baswedan Merasa Khawatir Setelah Dua Pelaku Kasus Suaminya Ditangkap, Ini Alasannya

Penyerangan Novel Baswedan

Novel diserang pada 11 April 2017 saat berjalan menuju kediamannya, setelah menunaikan ibadah salat Subuh di Masjid Al Ihsan, Kelapa Gading, Jakarta Utara.

Akibat penyiraman air keras ini, kedua mata Novel terluka parah.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved