Breaking News:

Virus Corona

Kebijakan Duterte selama Pandemi Corona: Perusuh Dimasukkan ke Kandang Anjing hingga Ditembak Mati

Presiden Filipina, Rodrigo Duterte, kembali membawa gaya kepemimpinannya yang selalu dianggap ekstrem, kali ini kebijakan untuk antisipasi Corona.

montase (Sumber : BBC.com, philstar.com)
Presiden Filipina, Rodrigo Duterte, akan memerintahkan polisi dan tentara untuk menembak mati para perusuh selama masa lockdown di Luzon, Filipina. 

Mereka khawatir jika hal tersebut dapat mengancam demokrasi dan hak-hak dasar setiap warga.

Namun hal itu tidak membuat Duterte berhenti.

Ia memang dikenal brutal dalam setiap kebijakannya.

Riwayat Warga Positif Corona di Mojogedang yang Meninggal : Sempat Ancam Mogok Makan di RS

Lagi, Peserta Ijtima Ulama Gowa asal Karanganyar Meninggal, Sempat Ancam Mogok Makan di RS

Pertama, karantina warga mulai ditingkatkan.

Seluruh kota di Manila dan seluruh pulau Luzon lock down mulai 16 Maret 2020.

Tidak hanya itu, seluruh penerbangan baik domestik maupun internasional ditangguhkan.

Bisnis ditutup kecuali supermarket dan apotek.

Terakhir pembatasan jam malam dan diberlakukan secara ketat.

Bagi mereka yang melanggar akan diancam hukuman penjara dua bulan atau denda hingga 1 juta Peso (sekitar 20 ribu USD).

China Segera Akhiri Perang Lawan Corona, RS Darurat Covid-19 di Wuhan Tutup karena Tak Ada Pasien

Sering Muncul Pesan Berantai Kasus Pencurian di Medsos, Kapolres Sukoharjo : Jangan Percaya Hoaks

Dari laman yang sama disebutkan, kasus Corona di Filipina tetap meningkat.

Departemen kesehatan setempat mencatat, total 5.660 kasus dikonfirmasi per 16 April 2020.

Filipina juga menjadi negara dengan presentase kematian Corona tertinggi.

(*)

Penulis: Noorchasanah Anastasia Wulandari
Editor: Naufal Hanif Putra Aji
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved