Breaking News:

Gara-gara Anak Gadisnya Jatuh Cinta pada Pria Lebih Tua, Ayah Ini Aniaya Anak hingga Tewas

Insiden itu terjadi beberapa hari setelah Fatemeh Barihi, remaja 19 tahun diyakini dipenggal oleh ayahnya sendiri, diwartakan Daily Mail Kamis 18/6/2.

Editor: Reza Dwi Wijayanti
(Kompas.com/ERICSSEN)
Ilustrasi penganiayaan 

TRIBUNSOLO.COM -  Kasus "pembunuhan terhormat" kembali terjadi di Iran, di mana gadis berusia 22 tahun tewas disiksa oleh sang ayah.

Reyhaneh Ameri, yang tinggal di kawasan selatan-pusat, diduga dipukul menggunakan tongkat besi setelah dia terlambat pulang.

Media Iran memberitakan, gadis 22 tahun itu sempat berjuang hidup selama hampir 24 jam. Sayangnya, dia tewas karena luka-lukanya.

Insiden itu terjadi beberapa hari setelah Fatemeh Barihi, remaja 19 tahun diyakini dipenggal oleh ayahnya sendiri, diwartakan Daily Mail Kamis (18/6/2020).

Atau Romina Ashrafi, bocah berusia 13 tahun yang dibunuh secara brutal oleh ayahnya karena jatuh cinta dengan pria lebih tua pada Mei lalu.

 Sederet Manfaat Yoga bagi Kesehatan Fisik dan Mental: Memperbaiki Pernapasan hingga Meredakan Stres

 Manfaat Masker Oatmeal untuk Kecantikan: Mengatasi Jerawat, Kulit Berminyak hingga Kulit Kering

Reyhaneh disebut pulang terlambat pada Minggu malam, tepatnya pukul 23.30 waktu setempat, dan membuat marah sang ayah yang langsung mengajarnya.

Wakil Kepala Polisi Kerman menerangkan, pukulan tongkat yang dilayangkan ayahnya menyebabkan luka parah di kepala Reyhaneh.

Saudara Reyhaneh mengungkapkan, awalnya dia mengunjungi rumah orangtuanya keesokan harinya pukul 08-30-09.00. Dia mengetuk, tapi tak ada jawaban.

Setelah dia memutuskan masuk, dia melihat rumah dalam keadaan kacau balau. Jadi, dia menunggu orangtuanya untuk meminta penjelasan.

Ayahnya dilaporkan sampai lebih dahulu. Ketika melihat kecurigaan di wajah putrinya, dia memutuskan untuk kabur dari rumah.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved