Breaking News:

Berita Sukoharjo Terbaru

14 SMP Negeri di Sukoharjo Buka Pendaftaran Offline, Siswa yang Tidak Diterima Bisa ke SMP Swasta

Sebanyak 14 SMP Negeri di Sukoharjo membuka pendaftaran offline untuk memenuhi kuota penerimaan calon peserta didik baru tahun ajaran 2020/2021.

TribunSolo.com/Ilham Oktafian
Siswa SD Donohudan 3 ikut menonton latihan Persis Solo di Kecamatan Ngemplak, Kabupaten Boyolali, Senin (9/03/2020). 

Laporan Wartawan TribunSolo.com, Agil Tri 

TRIBUNSOLO.COM, SUKOHARJO - Sebanyak 14 SMP Negeri di Sukoharjo membuka pendaftaran offline untuk memenuhi kuota penerimaan calon peserta didik baru tahun ajaran 2020/2021.

14 SMP tersebut meliputi SMP Negeri Bendosari 2 dan 3, SMP Negeri Bulu 1, 2, dan 3, SMP Negeri Nguter 2, 3, dan 4, SMP Negeri Polokarto 4, SMP Negeri Tawangsari 3 dan 4, SMP Negeri Weru 1, 2, dan 3.

Hal ini dikarenakan pada pendaftar PPDB online tahap 1 dan 2, 14 sekolah tersebut belum memenuhi jumlah maksimal kuota penerimaan siswa. 

Dian Nitami Ungkap Alasan Putrinya Tak Ikuti Jejak Jadi Artis, Padahal Berparas Cantik & Berprestasi

Tiara Andini Sukses Bikin Pangling di Pemotretan Terbaru dengan FD Photography, Lihat Foto-fotonya

Reaksi Dapati Elektabilitas Gibran Putra Jokowi Salip Dirinya 55 Persen, Purnomo : Biasa-biasa Saja

Kabid SMP Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdukbud) Sukoharjo, Warsini mengatakan saat ini ada 873 orang yang belum tertampung di SMP Negeri melalui jalur PPDB SMP 2020.

"Untuk siswa yang belum tertampung di SMP Negeri, bisa menggunakan kesempatan mendaftar secara offline di SMP Negeri yang daya tampungnya belum terpenuhi," katanya, Selasa (23/6/2020).

Pendaftaran online sendiri akan dibuka hingga tahun ajaran baru mendatang pada tanggal 13 Juli 2020.

"Tetapi jika SMP Negeri yang membuka offline sudah terpenuhi kuotanya, maka pendaftaran offline langsung ditutup," imbuhnya. 

Bila SMP Negeri yang masih membuka pendaftaran offline jaraknya terlalu jauh dengan rumah siswa, maka siswa bisa mendaftar di SMP Swasta yang jaraknya lebih dekat. 

"Dilihat dari faktor geografis, tidak mungkin mendaftar di SMP Negeri yang masih kekurangan, maka mereka bisa mendaftar ke SMP swasta," imbuhnya.

Halaman
12
Penulis: Agil Tri
Editor: Adi Surya Samodra
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved