Breaking News:

Kisah Guru TK di Ngawi, 52 Tahun Mengabdi Karena Prihatin Anak di Desanya Sering Berkata Kasar

Kisah seorang guru TK dari Desa Guyung, Kecamatan Gerih, Ngawi yang bernama Ida Rukmiyati yang mulai terjun ke bidang pendidikan karena merasa bosan.

Editor: Reza Dwi Wijayanti
Tangkap layar kanal YouTube Tribun Solo Official
Ida Rukmiyati, seorang guru TK yang mengabdi selama 52 tahun mendirikan sekolah karena prihatin dengan tingkah laku anak-anak di desanya. 

"Sehingga saya mencari buku-buku tentang mengajar anak, tahun itu belum ada TK di kecamatan saya," tutur Ida.

"Setelah Kepala Desa tanggap membuatkan bangku dan itu belum diberi nama tidak ada pelaporan TK," lanjutnya.

Selain membaca buku soal mengajar anak, Ida juga memperoleh informasi dari sumber lain.

Ketika sang suami masih kuliah, Ida sering memperbaiki catatatan Supono.

Saat itu dengan keterbatasan, kuliah IKIP masih harus menumpang di ruang kelas sekolah dasar.

Atau terkadang mereka harus pergi ke alun-alun untuk berkuliah.

 

Karena belum ada fasilitas fokotopi, Supono mencatat seadanya materi yang diberikan oleh dosennya.

Sehingga ketika di rumah, Ida menulis kembali materi kuliah Supono.

Sementara itu Supono memilih untuk pergi ke sawah.

"Kalau kuliah itu dulu jaman IKIP nggak ada kelas, nunut-nunut di SD kadang kalau gelap di alun-alun gitu," ucap Ida.

"Kan nggak ada fotokopi, kalau dosen memberikan pelajaran tulis menulis gitu, langsung saya disuruh memperbaiki di rumah dia bekerja ke sawah."

"Pinternya dari situ, menyalin tulisan dari perkuliahan itu tadi di bidang pendidikan," pungkasnya.

(*)

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Kisah Seorang Guru Mengajar TK 52 Tahun, Berawal dari Rasa Prihatin Dengar Anak Desa Berkata Kasar

Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved