Breaking News:

Beritab Solo Terbaru

Bhayangkara Solo FC Latihan Perdana di Lapangan UNS Solo, Tapi Tergantung Hasil Swab Pemain dan Staf

Nyoman berharap seluruh punggawa Bhayangkara Solo FC dinyatakan bebas Covid-19 sehingga dapat melakukan latihan rutin.

Penulis: Ilham Oktafian | Editor: Asep Abdullah Rowi
TribunSolo.com / Ilham Oktafian
Kedatangan Bhayangkara FC di Stadion UNS Kamis (26/11/2020). 

Mereka pun khawatir, dengan kedatangan Bhayangkara Solo FC bakal berpotensi mengusik eksistensi Persis Solo.

Baca juga: Satgas Covid Ingatkan Potensi Klaster Libur Panjang, Minta Masyarakat Belajar Pengalaman Sebelumnya

Baca juga: Lima ASN Pemkab Sragen Positif Covid-19, Kantor Dinas Penanaman Modal Ditutup 10 Hari 

Lebih lagi ada wacana Pasoepati bakal digaet untuk mendukung klub berjuluk The Guardians itu.

Presiden DPP Pasoepati, Auliya Haryo Suryo akhirnya angkat suara ikhwal kabar miring tersebut.

Rio sapaaan akrabnya menegaskan, jika saat ini Pasoepati masih bulat mendukung Laskar Sambernyawa.

"Yang jelas Pasoepati belum kearah sana (mendukung Bhayangkara Solo FC)," tegasnya saat ditemui TribunSolo.com, Jumat (27/11/2020).

"Dari managemen juga belum ketemu, kita diundang untuk menyaksikan launching, hanya sebatas itu," tambah Rio.

Ia menegaskan, arah dukungan Pasoepati kedepan bakal bergantung pada suara arus bawah, termasuk Korwil Pasoepati.

"Kita akan menyerap aspirasi temen-temen," pungkasnya.

Sementara itu, Manajer Bhayangkara Solo FC, I Nyoman Yogi Hermawa menegaskan, jika kedatangan Jajang Mulyana dkk tidak ingin menimbulkan perpecahan di kalangan Pasoepati.

"Pada prinsipnya Bhayangkara Solo FC datang ke Solo sesuai dengan spirit olahraga bahwa sifatnya mempersatukan, tidak hanya persatuan klub-klub yang akan berlaga di Liga 1, Liga 2, tapi semua klub yang ada di Kota Solo," paparnya.

"Begitu juga dengan suporter, Olahraga ini diharapkan bisa memberikan kegembiraan bagi semuanya, bukan perpecahan," tandasnya.

Gelar Latihan Perdana Pertengahan Desember

Bhayangkara FC resmi berganti nama menjadi Bhayangkara Solo FC.

Klub yang diarsiteki Paul Munster itu resmi launching di Stadion Manahan menyusul berpindahnya markas mereka dari Jakarta ke Kota Solo.

Sedianya, Bhayangkara Solo FC bakal menggelar latihan perdana pada pertengahan Desember 2020 nanti.

Baca juga: Warung Mi Ayam Suratmi Kena Tebas Proyek Jalan Tol Solo-Jogja, Akhirnya Dibeli Rp 198 Juta

Baca juga: Update Covid-19 Indonesia 27 November 2020 : Kembali Tembus Rekor Baru Tambah 5.823 Kasus

Itu menyusul rampungnya beberapa perbaikan rumput Stadion UNS Solo.

"15 Desember kita sudah melakukan latihan," kata Chief Operating Officer (COO) Bhayangkara Solo FC, Kombes Pol Sumardji.

"Saat ini masih menunggu sedikit perbaikan rumput," paparnya.

Nantinya, lanjut Sumardji Bhayangkara Solo FC bakal menggeber latihan secara penuh.

"Nanti langsung full siang dan sore," pungkasnya.

Terpisah, CEO Bhayangkara FC Irjen Pol Istiono berharap pandemi covid-19 lekas usai.

Dengan harapan, liga bakal berlanjut sesuai jadwal yakni digelar pada Februari 2021 tahun depan.

"Kita akan mengikuti jadwal dari PSSI, harapan kita pandemi covid-19 di akhir tahun ini mulai nihil dengan keberadaan vaksin," aku dia.

"Dengan itu kita lebih pede dalam melaksanakan program latihan," tandasnya. 

Bhayangkara FC Pindah ke Solo

Peserta Liga 1 Bhayangkara FC memboyong seluruh punggawanya ke Kota Kota Solo, Kamis (26/11/2020).

Klub berjuluk The Guardians itu berencana memindahkan homebase mereka dari Jakarta ke Kota Bengawan.

Sedianya, mereka memilih Lapangan Universitas Sebelas Maret (UNS) sebagai pemusatan latihan, atau Training Center.

Rektor UNS, Prof Jamal Wiwoho membenarkan hal tersebut.

"Betul," katanya kepada TribunSolo.com.

Baca juga: Edhy Tersangka, Wali Kota Solo FX Rudy Usul Susi Pudjiastuti Jadi Menteri Kelautan & Perikanan Lagi

Baca juga: Puluhan Orang Ikut Lipat Surat Suara Pilkada Sukoharjo 2020 Selama Tiga Hari, Segini Gajinya

Jamal mengaku bangga dengan dipilihnya Stadion UNS sebagai TC klub sekelas dan sementereng Bhayangkara FC.

"Senang, suatu kehormatan untuk UNS," paparnya.

Pihak Bhayangkara FC pun, kata Jamal sudah sowan ke UNS untuk menggunakan lapangan dengan kualitas rumput yang cukup oke itu.

Bahkan, klub yang dinahkodai Paul Munster itu sudah membooking Lapangan UNS.

Tak tanggun-tanggung, mereka bakal menggunakan lapangan UNS selama 12 bulan ke depan.

"Digunakan sampai 1 tahun," paparnya.

Dengan demikian, saat ini Kota Solo mempunyai wakil yang berkompetisi di Liga 1.

Fenomena hijrahnya klub ke Kota Bengawan sendiri bukan menjadi barang baru.

Dimulai dari kedatangan Arseto pada tahun 1983, Pelita Jaya di tahun 2000, hingga Persijatim dua tahun kemudian.

"Semoga Bhayangkara FC bisa menjadi kebanggaan warga Solo dan sekitarnya," aku dia.

Kegiatan Pemain Persis Solo

Pasca Liga 2 dibatalkan kembali, sejumlah pemain Persis Solo memutar otak agar ada kegiatan dan pemasukan.

Di antaranya yang dilakukan punggawa Persis Solo, Susanto.

Demi menyambung hidup, pemain yang berposisi sebagai bek itu berjualan aci untuk mengisi kosongnya kompetisi.

Ia mengaku mencoba peruntungan tersebut sejak beberapa hari ini.

"Sudah 5 hari ini, daripada tidak ada kegiatan di rumah," aku dia saat dihubungi TribunSolo.com, Kamis (12/11/2020).

Baca juga: Polisi Gadungan di Blitar Curi Motor Scoopy tapi Tinggalkan Motor Satria di Rumah Korban

Baca juga: Nasib Pemain Persis Solo Setelah Liga Berhenti, Susanto Kini Jualan Bakso Aci untuk Sambung Hidup

"Bisa dipahami sendiri nasib kompetisi masih seperti apa," imbuhnya.

Kendati baru beberapa hari berjalan, usaha yang ditekuni Susanto mendapat sambutan positif dari rekan maupun para suporter kesangannya, yakni Pasoepati.

"Alhamdulillah mereka banyak yang beli dan antusias," aku dia.

"Semakin hari semakin meningkat, alhamdulillah doanya," harap dia.

Tak tanggung tanggung, baso aci racikan Susanto laku 50-80 bungkus dalam sehari.

Ia sendiri membandrol baso acinya dengan harga terjangkau, yakni dengan harga Rp 7ribu untuk porsi yang kecil dan Rp 12 ribu untuk porsi besar.

Untuk variannya sendiri ada 4, yakni rasa Rendang, Original, Kare dan Soto.

"Kalau yang besar ciloknya lebih banyak dan ada mienya," pungkasnya.

Baso aci racikan Susanto sendiri dijual melalui sosial media, mulai dari whatsaap sampai instagram.

"Kalau akun instagramnya @hallo_basoaci32," papar Susanto. 

Persis Rugi Miliaran

PT Liga Indonesia Baru (LIB) dan PSSI telah mengumumkan gelaran Liga 1 dan Liga 2 diundur hingga tahun 2021 mendatang.

Ini kali tiga PSSI dan PT LIB mengumumkan bila Liga 1 dan Liga 2 diundur, sejak pandemi covid-19 muncul pertengahan Maret lalu.

Hal ini membuat klub yang berlaga di kompetisi Liga 1 dan Liga 2 kebingungan, termasuk Persis Solo.

Selama Liga dihentikan, Laskar Samber Nyawa sebutan Persis Solo, sudah menggelontorkan dana yang tak sedikit untuk menyongsong musim baru.

Mulai dari ongkos tranfer pemain, hotel hingga akomodasi seakan menguap begitu saja selama beberapa bulan itu.

Baca juga: Resmi, PT Liga Indonesia Baru dan PSSI Tunda Liga 1 & Liga 2 hingga 2021, Ini Alasannya

Baca juga: Nestapa Pemain Persis Solo karena Liga 2 Diundur Lagi, Tahu via Medsos, Belum Dapat Kabar dari PSSI

Baca juga: Liga 2 Mandek, Pemain Persis Solo Yang Baru Menikah Ini Berencana Kerja Serabutan Demi Sambung Hidup

Baca juga: Nasib Malang Pemain Persis Solo, Sudah Latihan Beberapa Minggu, Kini Dipulangkan ke Rumahnya Lagi

Manager Persis Solo, Hari Purnomo pun kecewa berat dengan keputusan tersebut.

Ia menyebut jika Persis telah merugi hingga miliaran rupiah.

"Saya sudah malas komentar soal ini, PSSI ndak mutu," keluh Hari saat dihubungi TribunSolo.com, Kamis (29/10/2020).

"Kami sudah mengeluarkan biaya yang tidak sedikit, ada miliaran rupiah sejak persiapan beberapa bulan lalu," imbuhnya.

Hari sendiri enggan merinci jumlah total yang sudah digelontorkan Persis untuk mempersiapkan musim baru.

Menurutnya, saat ini tak hanya pemain yang dibuat bingung, namun klub juga demikian.

Direktur Utama PT Liga Indonesia Baru, Akhmad Hadian Lukita (dua kiri) menunjukkan surat kesepakatan yang ditandatangani perwakilan 18 klub Liga 1 2020 pada extraordinary club meeting di Royal Ambarrukmo Yogyakarta, Selasa (13/10/2020). (TRIBUNJOGJA.COM/ Hanif Suryo)
Direktur Utama PT Liga Indonesia Baru, Akhmad Hadian Lukita (dua kiri) menunjukkan surat kesepakatan yang ditandatangani perwakilan 18 klub Liga 1 2020 pada extraordinary club meeting di Royal Ambarrukmo Yogyakarta, Selasa (13/10/2020). (TRIBUNJOGJA.COM/ Hanif Suryo) (TRIBUNJOGJA.COM)

"Kemarin rapat di Yogyakarta juga tidak jelas hasilnya, katanya mau ditunda sampai November, ini katanya malah sampai tahun depan," paparnya.

"Surat resmi juga belum kami terima," imbuhnya.

"Saya sudah malas berkomentar banyak," tutupnya.

Diketahui sendiri, jika gelaran Liga terasa carut marut.

Penundaan kesekian kali menjadi agenda rutin yang diambil PSSI ditengah belum keluarnya ijin dari pihak kepolisian. 

Hasil rapat Exco PSSI

PSSI akhirnya memberikan keterangan resmi terkait penundaan kompetisi Liga 1 dan Liga 2 2020.

Seharusnya, kompetisi Liga 1 dan Liga 2 bergulir pada 1 November 2020, akan tetapi agenda tersebut batal terlaksana.

Izin kepolisian yang tidak terbit menjadi penyebab ditundanya kompetisi Liga 1 dan Liga 2 hingga awal tahun depan.

Keputusan penundaan tersebut berdasarkan dalam rapat Komite Eksekutif (Exco) yang digelar pada Rabu (28/10/2020) malam.

Plt Sekjen PSSI, Yunus Nusi mengatakan, kompetisi musim 2020 rencana bergulir pada awal tahun depan.

"Rapat Exco PSSI menghasilkan keputusan bahwa PSSI menunda seluruh kompetisi yakni Liga 1,2,dan 3 pada tahun 2020 ini," kata Yunus Nusi.

"Selanjutnya kompetisi akan dimulai lagi pada awal 2021 mendatang," ujar Yunus Nusi.

Pengumuman Liga 2 Ditunda hingga tahun 2021
Pengumuman Liga 2 Ditunda hingga tahun 2021 (ISTIMEWA)

PSSI pun akan memberikan kewenangan penuh kepada PT Liga Indonesia Baru (LIB) untuk merumuskan formula kompetisi 2020 yang baru bisa bergulir pada awal tahun 2021.

"PSSI akan memberikan kewenangan kepada PT Liga Indonesia Baru (LIB) selaku operator kompetisi Liga 1 dan 2 untuk mencari formula, format," kata Yunus Nusi.

"Dan sistem kompetisi terhadap keputusan PSSI tersebut," sambung Yunus Nusi. (*)

Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved