Breaking News:

Virus Corona

WHO Curigai Hasil Penelitian China Jika Covid-19 Masuk Wuhan dari Makanan Beku: Tidak Masuk Akal

Penyelidik WHO kini meremehkan teori virus masuk ke Wuhan dari makanan beku - meski tidak mengesampingkannya pada bulan lalu. 

Editor: Hanang Yuwono
Freepik
ilustrasi virus corona 

TRIBUNSOLO.COM -- Hingga kini penyelidikan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) tentang asal usul Covid-19 masih dilakukan.

WHO kini mulai mencurigai teori China tentang asal usul virus corona.

Baca juga: Kemarin di Sukoharjo, Hari Ini Giliran Tawangmangu Dibanjiri Hujan Es Cukup Besar, Fenomena Apa?

Baca juga: Pandemi Covid 19 Masih Belum Berakhir, 7 Vaksin Ini Jadi Tumpuan

Melansir Express.co.uk, penyelidik WHO kini meremehkan teori virus masuk ke Wuhan dari makanan beku - meski tidak mengesampingkannya pada bulan lalu. 

Menurut Vladimir Dedkov dari Institut Pasteur di St Petersburg, Rusia dan Fabian Leendertz, dari Institut Robert Koch Jerman, sangat tidak mungkin virus itu berasal dari barang dingin. 

ILUSTRASI Varian terbaru virus corona, lebih baru dari varian yang ditemukan di Inggris dan Afrika Selatan, ditemukan di Jepang 2 Januari 2021.
ILUSTRASI Varian terbaru virus corona, lebih baru dari varian yang ditemukan di Inggris dan Afrika Selatan, ditemukan di Jepang 2 Januari 2021. (Foto Niaidrml)

Ini merupakan perubahan sikap dari tim yang pada saat investigasi di China mengatakan tidak menutup kemungkinan barang-barang beku yang masuk ke kota terkontaminasi penularan sehingga memicu pandemi global.

Kini penyelidikan telah berakhir, para ilmuwan mengklaim sampel makanan telah terkontaminasi oleh manusia bukan sebaliknya.

"Sangat sulit membayangkan situasi di mana semua makanan yang terkontaminasi ini masuk ke satu pasar di China, dan bukan yang terbesar, dari berbagai negara dan semuanya dimulai dari sana," kata Dedkov saat berbicara kepada Financial Times seperti yang dikutip Express.co.uk.

Dia menambahkan, "Kami tidak mempertimbangkannya, tetapi kami pikir itu sangat tidak mungkin mengingat fakta yang kami ketahui hari ini."

Rekannya juga membantah teori virus yang berasal dari sumber makanan beku yang dingin.

Sebaliknya, Leendertz mengklaim pertanyaan sebenarnya adalah dari mana virus itu berasal sebelum diangkut dengan barang dingin.

"Jika Anda membawa virus segar atau beku, virus tidak lahir dari sepotong plastik. Ini tentang dari mana virus itu berasal sebelumnya. Rantai dingin tidak pernah menjadi sumbernya," jelas Leendertz. 

Pakar China telah mendorong teori bahwa virus yang berasal dari sumber makanan beku merupakan sumber wabah dari Wuhan.

Memang, WHO menolak untuk mengesampingkan teori tersebut bulan lalu, meskipun dua anggota tim sekarang lebih definitif mengenai masalah tersebut.

Peneliti utama, Peter Ben Embarek mengatakan pada saat itu: "Kami tahu bahwa virus dapat bertahan dan bertahan dalam kondisi yang ditemukan di lingkungan yang dingin dan beku ini, tetapi kami tidak benar-benar memahami apakah virus kemudian dapat menularkan ke manusia."

Satu penelitian di China bahkan mengklaim telah mengisolasi virus pada kemasan luar sepotong ikan cod beku.

Tim WHO akan merilis laporan lengkap temuannya bulan ini setelah menyelesaikan penyelidikan mereka pada Februari.

Menyusul berakhirnya penyelidikan di Wuhan, Washington mengeluarkan keprihatinannya atas temuan awal tersebut.

"Kami memiliki keprihatinan yang mendalam tentang cara temuan awal penyelidikan Covid-19 dikomunikasikan dan pertanyaan tentang proses yang digunakan untuk menjangkau mereka. Laporan ini harus independen, dengan temuan ahli yang bebas dari intervensi atau perubahan oleh pemerintah China," urai Penasihat Keamanan Nasional Jake Sullivan.

Sullivan juga menegaskan, untuk lebih memahami pandemi ini dan bersiap untuk pandemi berikutnya, China harus menyediakan datanya sejak hari-hari awal wabah.

"Ke depan, semua negara, termasuk China, harus berpartisipasi dalam proses yang transparan dan kuat untuk mencegah dan menanggapi keadaan darurat kesehatan - sehingga dunia belajar sebanyak mungkin secepat mungkin," tegas Sullivan.

Banyak negara yang skeptis tentang bagaimana virus itu berasal dari China.

Di bawah pemerintahan Donald Trump, AS telah mengambil sikap keras terhadap penanganan virus oleh China, dan hubungannya dengan WHO.

Sejak tim menyelesaikan penyelidikannya, direktur jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus, mengklaim semua teori tetap terbuka.

Dia juga mengklaim analisis lebih lanjut diperlukan untuk mengidentifikasi asal muasal wabah.

Artikel ini telah tayang di Kompas.tv dengan judul: Tim WHO berubah sikap, curiga teori China soal asal muasal Covid-19

Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved