Breaking News:

Berita Klaten Terbaru

Lebaran 2021 Dilarang Mudik, Pemkab Klaten Bakal Siapkan GeNose di Pos Penyekatan Mudik

Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Klaten berencana memasang alat tes Covid-19 GeNose di pos penyekatan mudik nanti. 

KOMPAS.COM/YUSTINUS WIJAYA KUSUMA
GeNose pendeteksi Covid-19 karya ahli UGM siap dipasarkan setelah mendapatkan izin edar dari Kementerian Kesehatan. (Foto Dokumentasi Humas UGM) 

"Setiap kali mudik atau libur panjang, jumlah kasus Covid-19 pasti meningkat," tuturnya. 

Adapun yang jadi prioritas pada penyekatan hari ini ialah kendaraan berpelat nomor dari luar Jawa Tengah. 

"Terutama kendaraan keluarga yang datang dari arah Jawa Timur," katanya. 

Baca juga: Puluhan Pemudik Dilakukan Tes GeNose di Terminal Tirtonadi Solo, Begini Hasilnya

Jajarannya pun akan melaksanakan rapid test antigen secara acara kepada kendaraan yang berpelat luar Jawa Tengah. 

"Kami sudah siagakan petugas untuk melakukan rapid test antigen. Kalau ternyata hasilnya reaktif atau positif maka akan kami imbau untuk putar balik," katanya. 

Sementara itu, kendaraan berpelat nomor Jawa Tengah tidak akan diperiksa.

Sukoharjo Juga Gelar Penyekatan

Polres Sukoharjo melakukan Operasi Keselamatan Candi 2021 di wilayah Kartasura, Senin (19/4/2021) sore. 

Kegiatan ini digelar sejak 12 April 2021 ini.

Kabag Ops Polres Sukoharjo, Kompol Agus Pamungkas mengatakan, mereka melakukan antisipasi warga yang mudik lebih awal di wilayah Sukoharjo.

Baca juga: Akui Tak Bisa Putar Balikkan Pemudik, Pemkot Solo Pilih Siapkan Kamar Isolasi Covid-19, Siapkah?

Baca juga: Aktivitas di Bandara Adi Soemarmo Solo Masih Normal, Penumpang yang Mudik atau Bukan Sulit Dibedakan

Operasi ini digelar bersama Kodim Sukoharjo, Dinas Perhubungan, Dinas Kesehatan Kabupaten dan Satpol PP.

Apabila ada kendaraan dari luar kota akan dilakukan pemeriksaan.

"Kami siapkan Rapid Antigen Juga," papar Kompol Agus, Senin (19/4/2021).

Kegiatan ini selain untuk melakukan antisipasi pemudik juga sosialisasi pada masyarakat agar tidak mudik.

Nantinya, empat titik penjagaan dilakukan di Kartasura sebagai pintu masuk ke Solo, Mojolaban pintu masuk dari Jawa Timur, Nguter pintu masuk ke Wonogiri dan Watukelir Weru perbatasan Jogjakarta. 

Baca juga: Puluhan Pemudik Dilakukan Tes GeNose di Terminal Tirtonadi Solo, Begini Hasilnya

"Jadi kami antisipasi dengan kegiatan sosialisasi dan pengecekan arus lalu lintas sebelum larangan mudik 2021," jelasnya.

Dalam operasi ini, pengendara dari luar kota wajib menunjukkan hasil swab negatif.

Bila tidak memiliki hasil swab, wajib lalukan swab antigen di lokasi titik penjagaan.

"Dari hasil swab antigen menunjukan negatif, pengemudi bisa lanjut, tapi kalau hasilnya positif akan kami lakukan tindakan lanjutan dan dikoordinasi ke Satgas Covid-19," ungkapnya. 

Baca juga: Antisipasi Mudik, Perbatasan di Solo dan Sukoharjo Bakal Dijaga Ketat

Tak hanya sistem penyekatan di titik perbatasan, Kasat Lantas AKP Heldan Paramoda Wardhana mengatakan, pihaknya akan lakukan koordinasi dan antisipasi di tingkat desa.

"Kita akan kordinasi serta pengefektifan Satgas Covid-19 di desa dan kecamatan untuk memantau pemudik yang nekat dan lolos penyekatan," Ungkap Kasat Lantas AKP Heldan Paramoda Wardhana, saat di temui TribunSolo.com pada Senin (19/7/2021).

Selain itu, Operasi Ketupat Candi 2021 akan dimulai pada 6-17 Mei 2021, Polres Sukoharjo bakal dirikan pos pemantuan.

"Nantinya akan ada pos pemantuan juga, sebelum itu aksi sosialisasi kita lakukan untuk menciptakan kondisi aman nyaman di tengah pandemi corona," ungkapnya.

BST Tetap Beroperasi

Bus Solo Trans (BST) dan angkutan penumpang (feeder) di Solo tetap diperbolehkan beroperasi pada 6-17 Mei 2021, walaupun ada  aturan larangan mudik. 

Kepala Dinas Perhubungan Kota Solo, Hari Prihatno mengatakan, BST tetap diizinkan beroperasi selama lebaran nanti.

Sebab, itu untuk memberikan pelayanan ke masyarakat khususnya yang ada di kawasan Solo dan sekitarnya.

Baca juga: Pajero Sport yang Dikemudikan Perangkat Desa Seruduk Truk dan 6 Sepeda Motor di Tuban Diduga Ngantuk

Baca juga: Nelangsa, Penjual Tiket AKAP di Terminal Tirtonadi Solo Harus Libur, Ada Aturan Larangan Mudik

"bus berjarak dekat juga boleh beroperasi," papar Hari, Senin (19/4/2021).

Sementara itu, berkaitan aturan mudik dan lainnya dishub Solo masih melakukan koordinasi dengan kepolisian dan pihak terkait.

Menurut dia, selama perjalanan mudik masih di wilayah aglomerasi diizinkan sesui apa yang sudah disebutkan pusat. 

“Kalau BST iya tetap beroperasi untuk kebutuhan masyarakat ,” tanbahnya.

Baca juga: Organda Solo Minta Pemerintah Menangguhkan Aturan Larangan Mudik : Kalau Tidak, Beri Stimulan

Sementara itu, untuk penyekatan di Solo, akan dilakukan di daerah perbatasan provinsi.

Namun, untuk pelaksanaan penyekatan ini belum diketahui kapan pelaksanaannya.

“Kami  (Dishub) masih koordinasikan bersama pihak lantas, Satpol PP  kemungkinan ya mulai nya tanggal 6 itu untuk mengantisipasi pemudik liar,” tandasnya.

Siapkan Kamar Isolasi

Pemkot Solo akui tak berwenang memutar balikkan pemudik yang nekat pulang kampung saat Lebaran.

Namun lebih memilih menyiapkan ruang isolasi di sejumlah tempat karantina.

Sekda sekaligus Ketua Satgas Penanganan Covid-19 Solo, Ahyani mengatakan, Pemkot tengah melakukan persiapan untuk antisipasi pemudik yang nekat.

“Kami menyiapkan ruang isolasi bagi mereka yang positif,” kata kepada TribunSolo.com, Senin (19/4/2021).

Dia merinci, ruag isolasi yang disertai kamar karantina disipakan mulai dari Tekhno Park, hotel, dan Asrama Haji Donohudan di Kecamatan Ngemplak, Kabupaten Boyolali.

Baca juga: Di Solo, Ini Alasan Anjing Tidak Disembelih Tapi Dipukul Sebelum Jadi Sate : Bisa Mengubah Rasa

Baca juga: Wapadai Pemudik Curi Start, Stasiun Solo Balapan Perketat Prokes, Penjualan Tiket Maksimal 5 Mei

“Yang penting sebelum tanggal 6 Mei mendatan, mungkin dari tanggal 1-5 Mei regulasi ini sudah ditetapkan,” tambahnya.

Disamping itu ia sampaikan pihak Satgas tengah berkoordinasi dengan pihak provinsi untuk penyekatan di beberapa titik wilayah perbatasan.

“Untuk pemutar balikan kendaraan itu kan di kawasan atau ranah provinsi bukan di kawasan lokal,” jelasnya.

“Kita juga tidak berwenang untuk memutar balik kendaraan kalau sudah di kota kami tidak bisa membatasi,” akunya.

Pihak satgas mengaku akan melakukan koordinasi dengan pihak polisi untuk regulasi kebijakan kedepan.

“Ya pokonya kami juga akan perketat, jika ada kendaraan yang masuk Solo kita akan ada regulasi dan SOP,” terang dia.

Perbolehkan Mudik

Wali Kota Solo, Gibran Rakabuming Raka memperbolehkan mudik lokal kawasan Solo Raya.

Orang nomor satu di Kota Bengawan itu tidak mempermasalahkan jika mudik lokal Solo Raya, misalnya dari Karanganyar atau Sukoharjo ke Solo dan sebagainya.

Meskipun sebenarnya Gibran tidak menyarankan mudik walaupun hanya lolal.

"Sebenarnya, (mudik) tidak diperbolehkan. Saya menyarankan jangan mudik, mudik lokal boleh," kata Gibran kepada TribunSolo.com, Jumat (16/4/2021).

Baca juga: Ditanya Apakah Solo akan Ikut Sukoharjo Larang Penjualan Kuliner Anjing, Gibran : Nanti, Dikaji Dulu

Baca juga: Bagai Tersambar Petir, Sang Anak Pecahkan Meja Ketahui Ada Oknum Polisi di Rumah Ibunya Malam Hari

"Kalau terpaksa (mudik) ke Solo harus bawa surat hasil tes swab PCR," tambahnya.

Itu supaya keluarga yang dijenguk para pemudik tidak tertular dan bisa menekan laju penularan Covid-19.

"Pastikan ayah, ibu, kakek, dan nenek yang dijenguk tidak tertular apa-apa," ucap Gibran.

"Makanya ini vaksinasi lansia terus kita kebut, biar bisa aman, misalnya kalau keluarga yang dari Jakarta datang. Biar tidak terpapar," tambahnya.

Gibran mengatakan lokasi karantina pemudik selama masa mudik lebaran akan disiapkan Pemerintah Kota Solo.

"Karantina itu untuk warga pendatang yang positif Covid-19. Sekali lagi, saya menyarankan tidak mudik, mudik lokal tidak apa-apa," kata dia. 

Minggu Lalu Larang Mudik

Sebelumnya, Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka melarang mudik lebaran Idul Fitri 2021.

Larangan itu untuk mendukung keputusan pemerintah pusat yang secara resmi mengumumkan larangan mudik melalui Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan, Muhadjir Effendy.

“Ya kita mendukung pemerintah untuk melarang mudik di tahun ini, kota Solo juga akan menegakan dan menekankan warga nya untuk tidak mudik,” ungkap dia kepada TribunSolo.com, Minggu (28/3/2021).

“Kita larang pemudik entah dari atau mau ke Solo, karena kita tidak tahu kondisi dan keadaan kesehatannya seperti apa,” tegasnya

Larangan mudik, sambung Gibran, dikeluarkan untuk menekan laju penularan Covid-19 di wilayah Kota Solo.

Baca juga: Turis Bebas Masuk Indonesia, Tapi Mudik Lebaran Tegas Dilarang, Ini Alasan Luhut Binsar Pandjaitan

Baca juga: Larangan Mudik 2021, Bikin Organda Karanganyar Galau : Konsolidasi dengan Pusat, Kirim Nota Protes

Terlebih, Solo saat ini sudah memasuki Zona Hijau Covid-19.

“Gini lho, Solo kan sudah Zona Hijau Zona Merah nya sudah hijau.  Vaksin sudah dikebut,  kurvanya  melandai, rumah sakit yang mulai kosong saya tidak ingin dari Nol lagi,” ujar Gibran.

Gibran tak memungkiri dirinya mendapatkan banyak protes karena kebijakan yang akan dikeluarkan. 

“Saya tahu warga banyak yang protes, tapi saya mohon (mungkin) tahun ini dulu untuk menahan mudik dulu dan saya tekankan juga untuk para PNS harus patuh,”  ucap dia.

“Nanti saya akan segera berikan surat edaran kebijakannya, mendekati puasa saya bikin detail,” tambahnya. (*)

Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved