Breaking News:

Sebanyak 35.809 Orang Dicabut Kepesertaannya dalam Program Kartu Prakerja, Ternyata Ini Penyebabnya

Sebanyak 35.809 orang peserta kartu Prakerja dari gelombang 12 hingga 15 dikabarkan dicabut kepesertaannya.

Editor: Naufal Hanif Putra Aji
prakerja.go.id
Ilustrasi Kartu Pra Kerja. 

TRIBUNSOLO.COM - Sebanyak 35.809 orang peserta kartu Prakerja dari gelombang 12 hingga 15 dikabarkan dicabut kepesertaannya.

Hal ini disampaikan Head of Communication Manajemen Pelaksana Program kartu Prakerja, Louisa Tahutu mengatakan mereka yang dicabut kepesertaannya karena tidak membeli pelatihan pertama dalam waktu 30 hari sejak mereka ditetapkan sebagai peserta Program Kartu Prakerja.

Baca juga: Cara Mendaftar Kartu Prakerja Gelombang 15 Dibuka Hari Ini Pukul 12.00 WIB, Simak Tips Agar Lolos

“Saat ini kami masih memantau pergerakan kepesertaan dari gelombang 16,” kata Louisa kepada Tribunnews, Jumat (23/4/2021).

Dari sekitar 300 ribu peserta gelombang 16, ada 12 ribu orang yang belum membeli pelatihan pertamanya.

Adapun batas akhir pembelian pelatihan pertama untuk gelombang 16 adalah hari Kamis, 29 April 2021 pukul 23.59 WIB.

Luisa sangat menyayangkan banyak peserta program kartu Prakerja yang dicabut keanggotaannya mengingat banyaknya orang yang ini mendapat program dari pemerintah tersebut.

Oleh karena itu ia meminta peserta gelombang 16 segera membeli pelatihan pertamanya sebelum batas akhir agar tidak dicabut keanggotaannya di program Kartu Prakerja.

“Kami sangat berharap peserta gelombang 16 dapat segera membeli pelatihan pertamanya sebelum batas akhir,” kata Louisa.

“Begitu banyak orang yang ingin bergabung dengan Program Kartu Prakerja, jangan sia-siakan kesempatan yang sudah ada di dashboard,” lanjutnya.

DPR Usulkan Program Kartu Prakerja Diganti dengan BLT Gaji, Ada Harapan Buat Karyawan?

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved