Breaking News:

Berita Solo Terbaru

Pandai-pandai Akali Jalur Tikus, Pemudik Tujuan Solo Bisa Lolos Tanpa Cegatan

Wali Kota Solo Gibran Rakabuming akan mengevaluasi penyekatan di Solo, lantaran ditengarai ada jalur tikus yang membuat pemudik bisa lolos.

Penulis: Adi Surya Samodra | Editor: Aji Bramastra
TribunSolo.com/Istimewa
Polisi memeriksa plat luar kota dan pemudik di Pos Lantas Tangguh Prambanan, Kabupaten Klaten, Jumat (7/5/2021). 

Jumlah pemudik yang dikarantina di Solo Technopark bertambah per Jumat (7/5/2021).

Sebelumnya, ada lima pemudik asal Tangerang yang terlebih dulu mengisi ruang di lokasi tersebut.

Namun, dua diantaranya dirujuk ke Asrama Haji Donohudan Boyolali dan rumah sakit rujukan.

Satu orang yang dirujuk ke Asrama Haji Donohudan merupakan pasien terkonfirmasi positif Covid-19 tanpa gejala atau asimtomatik.

Sementara, satu orang merupakan pasien bergejala.

Wakil Wali Kota Solo, Teguh Prakosa mengatakan ada penambahan pemudik yang dikarantina di Solo Technopark.

Mereka yakni lima orang asal Bandung.

"Mereka bertujuan hendak ke Kecamatan Serengan," kata Teguh, Sabtu (8/5/2021).

Baca juga: Dipertemukan Sang Ibu Jelang Lebaran, Tangis Warga Binaan Rutan Klas I Solo Pecah

Baca juga: Tak Ikuti Solo, Pemkab Karanganyar Persilahkan Warga Solo Raya Keluar-Masuk Tanpa SIKM

Baca juga: Rumah Eks Panti Pijat di Barat Taman Balekambang Solo Terbakar, Warga Berhamburan Keluar Kompleks

Baca juga: Pesan Pemuda Lintas Agama Gelar Aksi Simpatik di Solo Baru, Bawa Poster Jangan Mudik Dulu

Lima orang asal Bandung ketahuan mudik oleh tim jogo tonggo setempat.

Baik, 3 pemudik asal Tangerang dan 5 pemudik asal Bandung akan menjalani karantina mandiri selama 5 hari di Solo Technopark.

"Jogo tonggo paling penting. Urgent. Makanya harus jujur. Kalau tidak jujur, kasus Covid-19 akan merangkak naik," tutur Teguh.

Solo Technopark yang masih menjadi ruang isolaso di Jalan Ki Hajar Dewantara No 19, Kelurahan/Kecamatan Jebres, Kota Solo.
Solo Technopark yang masih menjadi ruang isolaso di Jalan Ki Hajar Dewantara No 19, Kelurahan/Kecamatan Jebres, Kota Solo. (TribunSolo.com/Adi Surya)

Harga Karantina di Hotel Solo

Pemkot Solo telah menyiapkan sejumlah tempat untuk ruang karantina alternatif bagi pemudik nekat.

Selain Solo Tehchopark, Pemkot pastikan salah satu hotel berbintang telah siap menjadi lokasi karantina mandiri bagi pemudik mulai 6-17 Mei 2021.

Adapun hotel yang sudah siap untuk menjadi tempat karantina pemudik adalah Hotel Ibis Style berbintang tiga yang berada di kawasan Jalan Slamet Riyadi.

General Manager Hotel Ibis Style, Toat Edi Winaya mengatakan proses persiapan jauh telah dilakukan sebelum pemerintah membutuhkan kamar ikarantina.

Dirinya paparkan pihak pengelola bersama pemkot telah siap untuk menjadi lokasi karantina di hotel dengan prosedur yang disiapkan.

Surat dari Pemkot Solo soal karantina alternatif yang berbayar di hotel.
Surat dari Pemkot Solo soal karantina alternatif yang berbayar di hotel. (TribunSolo.com/Azfhar-Adi)

Baca juga: Pemkot Solo Siapkan Hotel Mewah Untuk Isolasi Mandiri, PHRI Sebut Belum Ada Koordinasi

Baca juga: Super Mewah, Karantina Pemudik Nekat ke Solo Bisa di Hotel Bintang 4, Jika Ogah di Solo Technopark

"Kami akan screening di awal dan akan dilakukan sesuai prosedur," ujarnya kepada TribunSolo.com, Sabtu (8/5/2021).

Untuk harga, ia sampaikan pihak hotel telah sepakat bersama pemerintah.

Adapun yang membayar adalah mereka yang memilih karantina di hotel.

“Rp 550 ribu per hari dan sudah termasuk makannya sudah 3 kali sehari,” ujarnya.

Menurutnya Jika ada satu keluarga yang melakukan isolasi maka diperbolehkan mengambil satu kamar.

"Sementara satu kamar kapasitasnya satu orang,” tambahnya.

“Double bed dengan kamar yang agak luas dengan biaya yang berbeda di harga Rp 750 ribu,” katanya.

Menurutnya sebanyak 152 kamar hotel disediakan untuk karantina.

Marketing communications Ibis Style, Wenny Fitriati menambahkan jika ada pengunjung yang bukan pemudik akan diarahkan ke Novotel.

"Ibis untuk pemudik, untuk tamu umum pengunjung diarahkan kepada hotel lain di manajemen kami di Novotel," ujar Wenny.

Adapun tahapan prosedur masuk hotel pun masuk harus sesuai protokol kesehatan seperti mencuci tangan, pengecekan, termoghun dan jaga jarak.

Baca juga: Ingat Sumber Selamat Tabrak Motor di Sragen yang Bikin Pensiunan PNS Meninggal? Ini Nasib Sopir Bus

Baca juga: Aldi Taher Bikin Lagu untuk Kaesang Berjudul Persis Solo, I Love You So Much, Dibayar Berapa?

“Koper dan barang-barang tamu akan dibsanitize atau cairan disinfektan, Strilisasi, sanitasi dan dibersihkan," ungkapnya.

Menyediakan beberapa alat prokes, meja pun sudah diberi marka atau tanda.

"Boleh keluar kamar tapi tidak boleh keluar hotel, nanti satgas pun akan stand by disini,” ujarnya.

Terkait pengamanan ia sampaikan sudah bekerja sama dengan pihak Pemkot dan dinas kesehatan terkait. (*)

Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved