Breaking News:

Berita Boyolali Terbaru

Kabar Baik : Puluhan Warga Sumber Solo yang Kena Corona Pulang, Sempat Diisolasi di Asrama Donohudan

Mereka sempat diisolasi di Asrama Haji Donohudan yang berada di Kecamatan Ngemplak, Kabupaten Boyolali.

Penulis: Azfar Muhammad | Editor: Asep Abdullah Rowi
TribunSolo.com/Azhfar Muhammad
Pasien Covid-19 tengah berjemur di kompleks Asrama Haji Donohudan, Kecamatan Ngemplak, Kabupaten Boyolali, Sabtu (29/5/2021). 

Warga tersebut berasal dari 3 rt setempat yang di-swab, Sabtu (22/5/2021).

"Bertambah. Dari 13 orang di-swab kemarin hari Sabtu. Dari 13 itu yang positif 9 orang," kata Ariyanto kepada TribunSolo.com, Senin (24/5/2021).

Sembilan orang tersebut, sambung Ariyanto, itu merupakan pemilik dan jemaah masjid setempat. 

"Dari jemaah dan anak pemilik masjid, dulunya tidak mau di-swab kemudian kemarin dihubungi mau," ucap dia. 

Baca juga: Lebaran di Tengah Pandemi Corona, Gibran Tegaskan Tak Gelar Open House: Pilih Main Bareng Jan Ethes

"Setelah di-swab, ternyata (pemilik masjid) positif, anak dan istrinya juga positif Covid-19," tambahnya. 

Dengan tambahan tersebut, Ariyanto belum bisa memastikan apakah isolasi wilayah akan diperpanjang atau tidak. 

Itu masih menunggu keputusan Satgas Penanganan Covid-19 Kota Solo. 

"Isolasi wilayah awalnya rencana sampai 1 Juni, karena ini tambah, saya kurang tahu apakah diperpanjang atau tidak," ujarnya.

Ada yang Pulih

Pasien Covid-19 yang masuk dalam klaster buka bersama (bukber) Kelurahan Sumber, Kecamatan Banjarsari, Kota Solo berangsur pulih.

Awalnya ada 6 orang dinyatakan pulih dan diperbolehkan pulang ke rumah, Rabu (19/5/2021).

Mereka diantar dari Asrama Haji Donohudan Boyolali menggunakan feeder BST Pemkot Solo ke rumah masing-masing.

Selang dua hari, sebanyak 15 orang kemudian juga dinyatakan pulih dan diperbolehkan pulang.

"Jadi total yang sudah pulang itu ada 21 warga. Pemulangannya dilakukan bertahap," kata Ketua RW setempat, Ariyanto Rinto Suryono, Jumat (21/5/2021).

Baca juga: Mahasiswi UNS Solo Ditemukan Tewas di Kamar Kost, Ibu Kost: Habis Bayar Uang Sewa

Baca juga: Pemkot Solo Masih Tutup Sekolah yang Zona Merah Covid-19, PPDB Online Masih Dibuka

Mereka tetap melakukan karantina di rumah masing-masing.

Itu lantaran kediamannya masuk dalam zona merah Covid-19.

Sementara, jumlah warga yang masih menjalani karantina di Asrama Haji Donohudan sebanyak 17 orang.

Empat orang sisanya dikarantina di rumah sakit karena bergejala dan memiliki penyakit komorbid.

Kakek Positif Covid-19

Klaster buka bersama (bukber) kawasan salah satu RT Kelurahan Sumber, Kecamatan Banjarsari, Kota Solo bertambah.

Tambahan tersebut dilakukan terhadap 71 warga yang menjalani uji swab PCR beberapa waktu lalu.

Sekretaris Kelurahan Sumber, Winarno menyebut ada salah seorang warganya terkonfirmasi positif Covid-19.

"Tadi pagi saya dikabari dari dokter, dari hasil tracing swab PCR terkonfirmasi positif COVID-19 satu orang," katanya kepada TribunSolo.com, Jumat (21/4/2021).

Baca juga: Imbas Ledakan Covid-19, Jemaah Masjid di Kawasan Klaster Sumber yang Tak Pakai Masker Diperingatkan

Baca juga: Tracing Klaster Sumber Solo Diperbanyak Agar Tak Meluas, Sasar Keluarga Menantu Jokowi Selvi Ananda?

Pasien tersebut, sambung Winarno, merupakan warga berusia lebih kurang 70 tahun.

Ia tidak memiliki gejala maupun penyakit penyerta.

"Yang bersangkutan akan ditindaklanjuti nanti siang dengan isolasi di Asrama Haji Donohudan," ucapnya.

Saat disinggung warga yang sudah selesai karantina mandiri, Winarno menyebut 6 orang sudah dipulangkan.

"Sementara yang kembali 6. Belum ada perkembangan," ujarnya.

Perluas Tracing

Pemkot Solo berencana memperluas tracing dan testing di wilayah Kelurahan Sumber, Kecamatan Banjarsari, Kota Solo.

Itu menyusul temuan klaster buka bersama (bukber) di salah RT dalam kawasan tersebut.

"Saya instruksikan Dinas Kesehatan lebih memperluas cakupan testing dan tracingnya," kata Wali Kota Solo, Gibran Rakabuming Raka kepada TribunSolo.com, Jumat (21/5/2021).

Gibran menjelaskan itu dilakukan supaya mengetahui cakupan penyebaran Covid-19 di kawasan tersebut.

Baca juga: Diisolasi ke Asrama Donohudan, Ini Cara Lurah & Camat Semangati Pasien Covid-19 Klaster Sumber Solo

Baca juga: Klaster Sumber Jadi 41 Orang, Pemkot Solo Akui Kasus Meroket, Lockdown Tak Ada Batas Waktunya

"Pokoknya diperluas. Satgas jogo jonggo juga kita ketatkan. Jangan ada penambahan di Sumber," jelasnya.

Gibran tidak menutup kemungkinan bila anggota keluarganya yang berada dekat wilayah penyebaran klaster bukber ikut kena tracing. 

Khususnya, keluarga istri Gibran Selvi Ananda.

Mereka diketahui memiliki rumah tak jauh dari lokasi temuan klaster. 

"Mungkin saja. Tapi selama ini tidak kontak erat dengan tetangga-tetangga yang kena," ucapnya. 

Gibran menegaskan tidak ada pengistimewaan perlakuan dalam penanganan klaster bukber. 

Meski klaster tersebut ditemukan ratusan meter dari kediaman Presiden Joko Widodo (Jokowi).

"Bukan karena dekat atau jauh (rumah Jokowi), perlakuan sama. Pokoknya begitu ada yang kena langsung tracing dan testing. Perlakuan sama," ujarnya. 

Gibran Minta Maaf

Wali Kota Solo, Gibran Rakabuming Raka mengaku kecolongan atas munculnya klaster buka bersama atau bukber di Kelurahan Sumber.

Sebanyak 41 warga di kelurahan tersebut, masuk dalam klaster alias dinyatakan positif Covid-19. 

Gibran mengaku tak tahu menahu soal kegiatan bukber yang disebut-sebut ada di dekat rumahnya itu.

"Saya mohon maaf, kecolongan di Sumber. Semoga tidak terulang lagi," kata Gibran, Rabu (19/5/2021).

Baca juga: Bikin Komentar Sudutkan Tim SAR soal Kasus Corona di Medsos, Pria di Karanganyar Dilaporkan Polisi

Baca juga: Heboh Petugas Berbaju Hazmat, Jemput 16 Pasien Covid-19 di Sumber Solo & Dibawa ke Asrama Donohudan

Puluhan warga itu rumahnya tidak jauh dari kediaman Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka.

Untuk diketahui, rumah Gibran berada di Jalan Kutai Raya, Kelurahan Sumber, Kecamatan Banjarsari, Kota Solo. 

Rumah tersebut berjarak kurang lebih 350 meter dari wilayah klaster bukber. 

Selain rumah Gibran, tak jauh dari situ, terdapat kediaman Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Kediaman orang nomor satu di Indonesia tersebut tercatat berada di Jalan Kutai Utara, Kelurahan Sumber, Kecamatan Banjarsari, Kota Solo. 

Bila dihitung jaraknya, itu berada kurang lebih 600 meter dari wilayah klaster buka bersama. 

Gibran pun mengimbau masyarakat untuk tidak melakukan kegiatan yang berpotensi mengumpulkan massa. 

Termasuk, silaturahmi dan halalbihalal. 

"Saya mohon. Mohon agar warga tunda dulu silaturahmi. Kita belajar dari Sumber," ujarnya. 

Satgas Penanganan Covid-19 Kota Solo, sambung Gibran, sudah melakukan lockdown di wilayah RT tersebut. 

"Itu di-lockdown sementara sampai kondusif. Beberapa pasien positif sudah dikirim ke beberapa rumah sakit," ucap dia. 

"Semoga tidak ada penambahan lagi," tambahnya.

Akui Kasus Meroket

Pemkot Solo akui kasus klaster di buka bersama (bukber) di RT 06 RW 07 Kelurahan Sumber, Kecamatan Banjarsari meroket.

Adapun update terkonfirmasi positif Covid-19 bertambah menjadi 41 kasus.

Ketua Pelaksana Satgas Penanganan Covid-19 Kota Solo, Ahyani mengatakan itu merupakan hasil tracing dari kasus sebelumnya.

"Ya itu biasa ekor dari kasus sebelumnya," kata Ahyani kepada TribunSolo.com, Rabu (19/5/2021).

“Pagi ini updatenya ada penambahan kasus sebanyak 16 orang jadi 41 kasus totalnya,” ungkapnya.

Baca juga: Viral Video Diduga Pasangan Mesum di Ndayu Park Sragen, Ini Faktanya Versi Pengawas Kolam Renang

Baca juga: Heboh Petugas Berbaju Hazmat, Jemput 16 Pasien Covid-19 di Sumber Solo & Dibawa ke Asrama Donohudan

Dirinya sampaikan pagi ini mereka yang terkonfirmasi positif dibawa ke Asrama Haji Donohudan Boyolali.

"Ya sudah diurus sama kelurahan setempat, biasalah dari hasil tracing dan memang efektifnya seperti itu,” ujarnya.

“Teridentifikasi, langsung bisa ditangani,” ujarnya.

Pihak satgas mengakatakan dirinya berkoordinasi dengan pihak perangkat desa untuk terus melakukan uji swab terhadap 16 orang tersebut.

“Semuanya jadi peringatan buat warga solo, nanti kota akan tambah lebih batasi lagi kegiatannya,” ujarnya.

“Termasuk potensi-potensi yang menimbulkan penambahan,” ujarnya.

Saat ditanyai karantina wilayah ia sampaikan masih akan tangguhkan kapan dibukanya kembali kelurahan tersebut.

“Lockdown nya pokonya sampai kasus selesai, memang awalnya tapi sampai tanggal 25 Mei," ujarnya.

“Lockdown dilanjutkan kalau perlu sampai tidak ada batas waktu,” pungkasnya.

Tambah 16 Orang

Total warga di salah satu RT Kelurahan Sumber, Kecamatan Banjarsari, Kota Solo yang dinyatakan positif Covid-19 jadi 41 orang.

Selain ada swab massal, isolasi wilayah atau lockdown total diterapkan di satu wilayah RT tersebut.

Mereka merupakan warga di RT 06 RW 07 yang berada di satu kelurahan bersama Presiden Joko Widodo (Jokowi) bahkan Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka.

Bahkan Dari pantauan TribunSolo.com, barikade dipasang di akses keluar masuk wilayah tersebut.

Itu dijaga Linmas, polisi, dan Satpol PP.

"Pada saat ini ditutup total karena kondisi saat ini meprihatinkan tambah terus," tutur Ketua RW setempat, Ariyanto Rinto Suryono, Rabu (19/5/2021).

Bertambahnya kasus karena klaster buka bersama (bukber) itu merupakan hasil tracing dari kasus sebelumnya.

"Tambah 16 pasien Covid-19 jadi 41 orang," ungkap dia.

Dikatakan, mereka akan menjalani isolasi mandiri di Asrama Haji Donohudan Boyolali.

"Penjemputan akan dilakukan pukul 10.00 WIB," jelasnya.

"Semua menjalani isolasi mandiri di Asrama Haji Donohudan," ujar dia.

Perangkat Kelurahan Sumber langsung melakukan uji swab terhadap kontak erat dan dekat 16 pasien tersebut.

"Ada 43 warga yang menjalani di-swab di Puskesmas Sumber," ucapnya.

Baca juga: Kasus Covid-19 di Sumber Tambah, Gibran : Lockdown Belum Dicabut, Ada yang Hasil Swab Belum Keluar

Baca juga: Klaster Covid-19 Sumber Solo di Satu Kelurahan Rumah Jokowi Memburuk, 2 Hari Tambah 5 Kasus Positif

Masih Lockdown

Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka memastikan klaster Covid-19 di Sumber sudah tertangani.

“Itu (kasus covid-19) sudah tertangani,” ujar Gibran keada TribunSolo.com, Senin (17/5/2021).

Dirinya sampaikan orang yang bersangkutan yang terpapar covid-19 sudah dibawa ke Asrama Donohudan untuk dilakukan isolasi.

“Ya itu dari klaster keluarga, awalnya dari buka bersama di rumah,” ungkapnya.

Saat ditanyai berapa jumlah orang yang ikut serta dalam buka bersama, Gibran sampaikan tidak mengetahui jumlah pasti.

Baca juga: Solar Tumpah di Jalan Solo-Semarang, 20 Pengendara Tergelincir, Ada yang Luka & Dibawa ke Puskesmas

Baca juga: Klaster Covid-19 Sumber Solo di Satu Kelurahan Rumah Jokowi Memburuk, 2 Hari Tambah 5 Kasus Positif

“Ada beberapa yang pasti kan itu tuan rumahnya yang merasa, yang penting sudah ditangani,” ujarnya

“Kampung nya sudah kami lockdown, ada juga beberapa warga yang belum keluar hasil swabnya,” tambahnya.

Meskipun demikian Gibran sampaikan kasus meledaknya covid-19 di Sumber akan menjadi evaluasi bagi jajaran Pemkot.

“Pedahal di SE sudah jelas tidak boleh buka bersama dulu, ya kita kedepan akan evaluasi lagi,” terang dia.

Semakin Parah

Kasus warga yang terjangkit Corona di Kelurahan Sumber, Kecamatan Banjarsari, Kota Solo kian bertambah.

Mereka merupakan warga di RT 06 RW 07 yang berada di satu Kelurahan Sumber bersama Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Ketua Pelaksana Satgas Penanganan Covid-19 Kota Solo, Ahyani mengatakan kasus penyebran Covid-19 di Sumber sebenarnya sudah ditangani.

“Sudah kemarin sudah kami tangani dan yang positif sudah kami arahkan ke Donohudan,” ujar Ahyani kepada TribunSolo.com (17/5/2021).

Potret karantina wilayah sehingga kampung menjadi sepi di kawasan wilayah di RT 06 RW 07 Kelurahan Sumber, Kecamatan Banjarsari, Kota Solo, Minggu (16/5/2021).
Potret karantina wilayah sehingga kampung menjadi sepi di kawasan wilayah di RT 06 RW 07 Kelurahan Sumber, Kecamatan Banjarsari, Kota Solo, Minggu (16/5/2021). (TribunSolo.com/Azhfar Muhammad)

Baca juga: Sejak Punya Bos Kaesang, Persis Solo Tak hanya Banjir Sponsor, Kini Produk Apparel Antre, Siapa Itu?

Baca juga: BREAKING NEWS : Pemuda Tewas di Bawah Jembatan Jumantono-Polokarto, Warga Curiga Korban Pembunuhan

“Kemarin juga Joko Tonggo warga sekitar sudah koorperatif,” kata Ahyani.

Menrurut dia, adapun kasus bertambah imbas hasil tracing warga setempat yang menggelar buka bersama.

“Ya di rumah (buka bersama) tapi sepertinya abai prokes dan banyak warga sekitar seperti tetangga yang ikut serta pada bukber tersebut,” paparnya.

“Mungkin karena kawasannya kecil, warga akrab dan MCK-nya kurang,” tambahnya.

Dia kecewa, karena ada yang melanggar SE Wali Kota.

“Dari kemarin terus bertambah dan per hari ini (barusan terkahir) tambah lagi 2 orang jadi 25 kasus,” ujarnya.

Dia menambahkan, warga sekitar pun sudah dilakukan isolasi mandiri atau pembatasan gerak di rumah masing-masing.

“Isolasi selama 14 hari dari kemarin sejak ditemukan kasusnya. ” ungkapnya.

“Kita juga terus akan lakukan tracing pemantauan dan rencana akan ada swab lagi ke beberapa warga,” jelasnya.

Tambah Jadi 23 Kasus

Penyebab puluhan orang di Kelurahan Sumber, Kecamatan Banjarsari, Kota Solo terinfeksi Corona akhirnya terungkap.

Mereka merupakan warga di RT 06 RW 07 yang berada di satu Kelurahan Sumber bersama Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Ketua RW, Ariyanto Rinto, menyampaikan kondisi kampung sudah dilakukan karantina wilayah sejak munculnya kasus.

“Kondisi saat ini kondusif, semua sudah ditangani,” ujarnya kepada TribunSolo.com (16/5/2021).

“Kemarin memang ada 20 yang posisif, tapi per hari ini jadi 23 orang,” ujarnya.

Baca juga: Pilunya Pemuda Mojolaban, Selamatkan Teman Tercebur ke Sungai, Tapi Dirinya Malah Tewas Tenggelam

Baca juga: Lebaran Kelabu, Satu RT Kelurahan Rumah Jokowi di Solo Di-Lockdown, 20 Warga Positif Covid-19

Ia sampaikan rincian 23 orang tersebut merupakan 21 warga setempat.

“Sebanyak 21 orang sudah dibawa ke Donohudan, 2 orang di rumah sakit,” katanya.

“Tidak ada riwayat perjalanan,” tuturnya.

Diketahui sebanyak 21 orang yang dibawa ke asrama Donohudan merupakan warga yang terpapar tanpa gejala atau OTG.

“Yang 2 orang karena ada penyakit bawaan saat ini di rumah sakit di rawat intensif,” tambahnya.

“Ada yang penyakit gula, ada struk dan saat ini dirumah sakit dan baru di swab ternyata positif,” ujarnya.

Disamping itu ia sampaikan penemuan kasus pertama sekitar tanggal 9 Mei 2021.

“Awalnya satu orang yang sempat ada warga yang tidak mencium bau,” ujarnya.

“Tapi mungkin karena tidak terasa dan kurang edukasi tidak merasa buka bersama di rumah tetap dilaksanakan,” paparnya.

Saat dilakukan swab masal oleh pihak puskesmas setempat dan di-tracing ditemukan 20 kasus terpapar OTG dan positif.

“Sebanyak 55 kepala keluarga yang terdampak sehingga kita harus melakukan karantina wilayah,” paparnya.

Disamping itu ia sampaikan selama isolasi kemarin idul fitri dilakukan di rumah masing-masing.

“Makan dan kebutuhan sudah disupport dari dinkes dan pemerintah,” tandasnya.

Kampung Sepi

Semantara itu berdasarkan pantauan TribunSolo.com pada (16/5/2021) kondisi RT setempat sangat sepi, terlihat tidak adanya aktifitas dari warga.

Tidak ada lalu lalang warga, jalanan sepi dan pintu masuk ke kampung tersebut dijaga petugas.

Tak hanya itu, pintu masuk pun dipalangkan 2 kursi bangku panjang layaknya portal pembatas.

Ariyanto Rinto mengatakan isolasi mandiri dilakukan sejak pekan lalu.

“Isolasi sudah dari tanggal 12 Mei kemarin,” kata dia.

Menurutnya warga setempat dihimbau untuk tidak melakukan kegiatan apapun di luar rumah.

“Termasuk beli makan atau kebutuhan, nanti ada petugas yang mengantarkan ke masing masing rumah,” ujarnya.

“Pokonya tidak aktifitas sama sekali selama 14 hari di rumah saja, ya sekitar sampai 25 Mei 2021,” ujarnya.

Ia sampaikan akan melihat perkembangan dari kasus yang terus dipantau setiap harinya.

“Kalau di Donohudan pas di swab lagi negatif kita buka lagi,” ungkapnya.

“Kedepan kami berharap warga yang positif bisa cepat negatif dan sadar covid masih ada prokes tetap ditegakan,” pungkasnya.

20 Orang Positif

Sebanyak 20 warga Kelurahan Sumber, Kecamatan Banjarsari, Kota Solo terkonfirmasi positif Covid-19. Mereka merupakan warga salah satu RT di kawasan tersebut.  

Hal tersebut disampaikan Plt Lurah Sumber, Supyanto.

“Iya betul, ada ditemukan di salah satu RT kami yang positif Covid-19 tapi itu sudah ditangani,” kata Supyanto kepada TribunSolo.com (15/5/2021).

Sebanyak 20 warga tersebut merupakan klaster keluarga di Kelurahan Sumber. Adapun saat ini mereka tengah menjalani karantina mandiri.

“Ya kemarin 19 orang sudah di bawa ke Asrama Haji Donohudan, hanya satu yang karantina di rumah karena memenuhi syarat,” ujarnya.

Baca juga: Muncul Klaster Kebaktian di Ampel Boyolali, 17 Orang Positif Covid-19: Dinas Ikut Awasi

Baca juga: Asal Muasal Belasan Jemaat Kebaktian Gereja di Boyolali Positif Covid : Dari Satu Jemaat yang Sakit

Selain mereka, sambung Supyanto, ada 50 kepala keluarga yang kini harus menjalani karantina mandiri lantaran diduga sebagai kontak erat dan dekat pasien Covid-19.

Pemerintah setempat kemudian mengambil langkah karantina wilayah atau lockdown kawasan RT yang ditemukan kasus pasien positif Covid-19.

“Iya lockdown. Kita lakukan karantina wilayalah dengan mengimbau masyarakat untuk tetap di rumah saja,” ucapnya.

Selama lockdown, pasokan logistik bagi warga yang menjalani karantina mandiri telah disiapkan.

“Pokonya beberapa logisitik, makan disiapkan 3 kali. Karangtaruna, linmas, babinsa petugas kesehatan juga bersiaga di kawasan ini,” tuturnya.

Meskipun demikian ia sampaikan pihak kelurahan juga sudha melakukan antisipasi untuk tidak membatasi penyebaran.

“Ada penyemprotan disinfektan rutin di wilayah sekitar, ada penjagaan ketat dan  ada posko,” tambahnya. (*)

Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved