Breaking News:

Waktu Terbaik Berjemur untuk Imunitas Versi Dokter : Jangan Salah, Lebih Siang Ternyata Lebih Baik

Dokter Spesialis Kulit dan Kelamin RSUD Dr. Moewardi Surakarta, Dr dr Prasetyadi Mawardi Sp.KK (K) menyebut jam 11 waktu terbaik berjemur matahari

Editor: Aji Bramastra
Steemit
Ilustrasi berjemur di bawah sinar matahari pagi 

Photoaging atau proses penuaan yang diakibatkan oleh sinar ultraviolet dari matahari

Imunosupresi atau penurunan sistem kekebalan tubuh

Fotokarsinogenesis atau suatu mekanisme kompleks dari kerusakan DNA yang disebabkan oleh sinar UV.

MANDI MATAHARI - Ratusan pegawai Pemkot Surabaya berjemur di Jl Jimerto, Selasa (31/3). Jam 10.00 pagi pegawai di lingkungan Pemkot Surabaya bersama-sama berjemur di bawah sinar matahari untuk meningkatkan daya tahan tubuh saat pandemi Covid-19 seperti saat ini. Waktu untuk berjemur berlangsung selama 15 menit. SURYA/AHMAD ZAIMUL HAQ
MANDI MATAHARI - Ratusan pegawai Pemkot Surabaya berjemur di Jl Jimerto, Selasa (31/3). Jam 10.00 pagi pegawai di lingkungan Pemkot Surabaya bersama-sama berjemur di bawah sinar matahari untuk meningkatkan daya tahan tubuh saat pandemi Covid-19 seperti saat ini. Waktu untuk berjemur berlangsung selama 15 menit. SURYA/AHMAD ZAIMUL HAQ (SURYA/SURYA/AHMAD ZAIMUL HAQ)

Durasi waktu terbaik untuk berjemur

Dokter yang sehari-hari juga menjadi Dosen Fakultas Kedokteran (FK) Universitas Sebelas Maret (UNS) itu, menjelaskan radiasi matahari yang mencapai permukaan bumi termasuk di antaranya, yakni radiasi UV, cahaya tampak, dan Infra Red antara 290 dan 4000 nm.

Sinar matahari terestrial berfluktuasi secara dramatis, tidak hanya dalam hal intensitas keseluruhan, tetapi juga dalam komposisi spektralnya berdasarkan waktu, ketinggian, dan garis lintang.

Menurut dia, kualitas dan kuantitas radiasi UV dari pancaran sinar matahari tersebut bervariasi tergantung pada faktor geografi dan waktu.

Namun, di lokasi dan iklim tertentu, sinar matahari cukup seragam dan dapat diprediksi sebagai sumber radiasi murah dan mudah didapat yang mungkin cukup untuk penggunaan diagnostik atau terapeutik.

dr. Pras menerangkan secara umum sinar UV dapat dibagi menjadi 3 tergantung panjang gelombangnya, yaitu UV-A, UV-B, dan UV-C.

Masing-masing sinar UV tersebut memiliki benefit dan risiko.

Halaman
123
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved