Breaking News:

Ditengah Lonjakan Kasus Covid 19, Kemenkes Pastikan Stok Obat-obatan Masih Cukup

Pemerintah juga mendorong agar para industri sesegera mungkin mendistribusikan obat-obatan ke fasilitas-fasilitas kesehatan dan rumah sakit.

Editor: Eka Fitriani
Tribunjogja.com | Hasan Sakri
ILUSTRASI : Petugas medis mengambil sampel darah pedagang pasar dalam rangka rapid test massal di Pasar Bantul, Rabu (24/6/2020). 

TRIBUNSOLO.COM - Ditengah melonjaknya penularan Covid-19 dalam beberapa waktu terakhir, pelaksana Tugas Direktur Jenderal Kefarmasian dan Alat Kesehatan Kementerian Kesehatan, Arianti Anaya kini memastikan stok obat-obatan Covid-19 masih mencukupi.

"Kami sudah melakukan pengecekan bahwa kita memiliki stok yang cukup dan tentunya stok yang kita punya ini kita sudah menghitung masih cukup dengan lonjakan kasus yang saat ini cukup tinggi dan membutuhkan obat-obatan," kata Arianti, Sabtu (10/7/2021).

Baca juga: Kasus Covid-19 Bertambah Hingga 38.124 Kemarin, Pemerintah Kini Perluas PPKM Darurat

Baca juga: Seluruh Toko Pengisian Tabung Gas Oksigen di Sragen Kosong, Harga Oximeter Ikut Meroket

Arianti memaparkan, berdasarkan catatan Kementerian Kesehatan pada Sabtu ini, stok sejumlah jenis obat masih sangat mencukupi, yakni osetamivir kapsul sebanyak 11.636.209 tablet, faviparivir sebanyak 24.479.792 tablet.

Kemudian, azythromycin sebanyak 12.389.264 tablet dan multivitamin sebanyak 75.960.493 tablet.

Arianti mengakui ada dua jenis obat yang jumlahnya terkesan sedikit yakni remdesivir sebanyak 148.891 vial dan tocilizumab sebanyak 421 vial.

Namun ia menyebutkan, pemerintah tengah mengimpor dua jenis obat tersebut yang akan tiba dalam waktu 1-2 hari dan obat tocilizumab pun hanya ditujukan bagi pasien-pasien kritis.

"Tocilizumab ini hanya digunakan untuk kasus kritis, artinya kasus kritis itu dihitung sangat kecil dibandingkan kasus gejala ringan atau gejala sedang," ujar Arianti.

Ia menuturkan, obat-obatan tersebut telah tersebar di instalasi farmasi pusat, dinas kesehatan farmasi, industri farmasi dan pedagang besar farmasi (PBF), rumah sakit, dan apotek.

"Instalasi farmasi pusat dan 34 dinas kesehatan provinsi ini menyimpan obat untuk sebagai buffer stock ya, baik di pusat maupun di daerah, untuk kita mem-buffer apabila stok-stok obat di lapangan kosong sehingga kita harapkan masyarakat tetap bisa mendapatkan pelayanan," kata dia.

Ia mengatakan, pemerintah pun terus mendorong industri farmasi swasta maupun BUMN untuk terus meningkatkan produksinya sambil mempercepat proses impor obat dari luar negeri.

Pemerintah juga mendorong agar para industri sesegera mungkin mendistribusikan obat-obatan ke fasilitas-fasilitas kesehatan dan rumah sakit.

"Sehingga tidak ada penimbunan dari obat-obatan di industri ataupun PBF agar masyarakat bisa terus menagkses obat-obatan yang ada, yang tentunya sangat dibutuhkan oleh masyarakat," kata Arianti.(*)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul: Kemenkes Pastikan Stok Obat-obatan Covid-19 Masih Cukup di Tengah Lonjakan Kasus

Sumber: Kompas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved