Breaking News:

Berita Solo Terbaru

Kabar Duka: Nakes PMI Solo Meninggal Terpapar Covid-19, Kondisi Menurun Setelah Melahirkan

Kabar duka datang dari PMI Kota Solo, satu tenaga kesehatan (nakes) mereka meninggal dunia akibat terpapar Covid-19.

Istimewa/PMI Solo
Ilustrasi: Petugas mobil jenazah PMI Solo membawa peti jenazah ke kubur yang telah disiapkan. 

7. Akademi Teknik Elektromedik (Atem) 1 kasus.

8. Transporter nakes 1 kasus.

9. Bagian admin 1 kasus.

10. Persatuan Ahli Gizi Indonesia (Persagi) 9 kasus.

11. Fisiotherapi 4 kasus.

12. apoteker 10 kasus.

13. Sanitarian 1 kasus.

Varian Baru Virus Corona

Pandemi Covid-19 yang melanda dunia masih jauh dari kata selesai.

Sebab sampai sekarang virus Covid-19 terus bermutasi.

Sebelumnya, di Indonesia telah ditemukan Varian Delta (B.1.617.2).

Varian virus corona itu menyebabkan gelombang kedua pandemi di India pada April dan Mei, sekarang menyebabkan lonjakan kasus di seluruh dunia.

Baca juga: Eks Menkes Siti Fadilah Heran Kasus Kematian Akibat Covid-19 Melonjak, Padahal Banyak yang Divaksin

Baca juga: Manfaat Wedang Uwuh untuk Meredakan Batuk-batuk, Cocok Dikonsumsi saat Pandemi Covid-19

Belum selesai perang melawan Covid-19 varian Delta, dua jenis virus lain muncul, yaitu Kappa dan Lambda, yang telah membuat para ahli kesehatan waspada.

Varian Kappa dan Lambda dari virus SARS-CoV-2 diberi label "variants of interest" oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) masing-masing pada bulan April dan Juni.

Menurut WHO, "variants of interest atau VoI" adalah varian yang telah diidentifikasi menyebabkan penularan komunitas/beberapa kasus/cluster COVID-19, atau telah terdeteksi di banyak negara.

Kedua varian itu juga dikatakan memiliki banyak mutasi pada protein lonjakan, yang bisa menjadi faktor yang menyebabkan penyebaran virus.

Dilansir CNBC TV18, ini hal-hal yang diketahui tentang varian Kappa dan Lambda.

Ilustrasi virus corona
Ilustrasi virus corona (Freepik)

Kappa

Kappa (B.1.617.1), saudara dari varian Delta, telah ditemukan membawa lebih dari selusin mutasi.

Varian ini disebut sebagai “mutan ganda” karena dua mutasi yang teridentifikasi — E484Q dan L452R.

Telah ditemukan bahwa mutasi L452R Kappa membantu virus keluar dari respons imun alami tubuh.

Varian ini juga memiliki sub-garis keturunan — B.1.617.3 — yang dilacak dengan cermat oleh para ahli kesehatan.

Seperti varian Delta, Kappa juga pertama kali terdeteksi di India.

Varian tersebut merupakan 3 persen dari semua sampel yang dikirimkan oleh India dalam 60 hari terakhir ke GISAID yang berbasis di Munich, yang mengelola database global genom virus corona baru.

India sejauh ini mengirimkan sampel Kappa terbanyak ke GISAID, di bawah negara-negara seperti Inggris, Amerika Serikat, Kanada, dan lainnya.

Lambda

Varian virus corona Lambda (C.37) pertama kali diidentifikasi di Peru pada Agustus 2020 oleh Public Health England (PHE).

Meskipun belum ada kasus Lambda yang ditemukan di India, para ahli khawatir bahwa membuka perjalanan internasional dapat membawa varian tersebut ke negara tersebut.

Dalam laporannya 25 Juni, PHE memperingatkan bahwa Lambda memiliki potensi peningkatan penularan dan juga mungkin telah meningkatkan resistensi terhadap antibodi.

Varian tersebut termasuk dalam garis keturunan B.1.1.1 dan sejauh ini telah menyebar ke sebanyak 29 negara, sebagian besar di Amerika Latin.

Sementara itu, efektivitas vaksin yang sudah ada belum diujicobakan pada dua varian baru tersebut.

Para peneliti sedang melakukan pengurutan genom dari varian yang muncul untuk memahami gejala dan tingkat keparahannya.

Delta Masih Menjadi Varian yang Umum di India

Menurut database yang dikelola oleh outbreak.info, dari total empat VOC (Variants of Concern) yang ditunjuk WHO, tiga telah terdeteksi dalam sampel yang diisolasi di India.

Yang paling umum adalah varian Delta, atau B.1.617.2, yang menyumbang 31 persen dari semua sampel yang dibagikan oleh negara dengan GISAID.

Yang paling umum kedua adalah Kappa, yang merupakan 16 persen dari sampel yang dikirimkan.

Kemudian ada varian Alpha, dengan 13 persen dari total sampel terkait dengan varian ini.

Varian Beta, yang pertama kali diidentifikasi di Afrika Selatan pada Mei tahun lalu, hanya menyumbang 1 persen dari sampel dari India sementara Gamma, VoC keempat dan terakhir yang ditunjuk WHO, belum terdeteksi di India.

(Tribunnews.com, Tiara Shelavie)

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul: Kappa dan Lambda, Varian Baru Virus Corona yang Dikhawatirkan Ilmuwan di Samping Varian Delta

Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved