Berita Boyolali Terbaru

Viral Aksi Pria Panjat Patung Kuda Simpang Lima Boyolali, Bupati Said: Akan Kami Beri Peringatan

Aksi seorang laki-laki berbaju hitam panjat patung Kuda Arjuna Wijaya di Simpang Lima Boyolali tersebar di media Sosial.

Penulis: Tri Widodo | Editor: Ryantono Puji Santoso
TribunSolo.com/Tri Widodo
Patung Arjuna Wijaya di tengah-tengah Simpang Lima Boyolali. 

Boyolali juga menginginkan untuk memiliki sebuah monumen di jalan protokol yang dapat menjadi ikon Kota Boyolali.

Terinspirasi dari patung simbol kemenangan Arjuna dalam Perang Bharatayuda yang telah dibangun di Jakarta tersebut kemudian diusulkan untuk dibangun di tengah kota Boyolali dan dijadikan sebagai ikon Kota Boyolali.

Baca juga: Mayoritas Wilayah di Boyolali Diklaim Zona Hijau, Kenapa Belum Gelar Sekolah Tatap Muka?

Infomasi yang dihimpun TribunSolo.com, Patung Arjuna Wijaya yang ada di Boyolali terbuat dari perunggu dengan penyangga sangat kuat sehingga dapat menahan beban hingga 2 ton.

Patung simbol dari kemenangan Arjuna yang ada di Boyolali merupakan patung terbesar di Indonesia dibandingkan dengan patung sejenis di Jakarta dan Bali.

Jumlah kuda yang dipasang juga lebih banyak yaitu berjumlah 13 patung kuda. Patung kuda yang digambarkan sedang menarik kereta kuda tersebut dikendarai oleh Krisna dan Arjuna dengan memegang panah siap menembak musuh.

Baca juga: Vespa Penguasa Jalanan Disita Polisi Boyolali : Lebarnya Sebadan Jalan, Baru Touring dari Jakarta

Proses pembuatan patung simbol kemenangan Arjuna dan menjadi ikon Boyolali ini dikerjakan di Yogyakarta. Pembangunan kawasan Simpang Lima ini telah menelan biaya lebih dari Rp 15 miliar.

Dana itu meliputi untuk pembuatan patung Arjuna Wijayanya sendiri yang menelan anggaran lebih dari Rp 6 Miliar dan penataan kawasannya lebih dari   Rp 9 miliar.

Ada 13 ekor kuda dengan aksi sedang menarik kereta kuda di Simpang Lima Boyolali ini.  Di dalam kereta kuda berdiri Krisna dan Arjuna yang berdiri sambil memegang panah dengan anak panah siap menembak musuh.

Baca juga: Update IGD RS di Boyolali : Covid-19 Turun, Dinkes Klaim Nyaris Tak Ada Pasien yang Terpapar Masuk

13 ekor kuda yang ada pada ikon Boyolali tersebut merupakan simbol dari semangat juang membara. Ikon Boyolali ini dibangun dengan panjang 24 meter dan tinggi 25 meter.

Kuda yang sedang menarik kereta perang memiliki makna kepemimpinan dari alam semesta. Simbol kepemimpinan alam semesta ada 8 dan disebut dengan asta brata. Simbol asta brata terdiri dari matahari atau surya, bumi atau kisma, bulan atau candra, bintang atau kartika, samudera atau baruna, api atau agni, hujan atau tirta dan angin atau samirana.

Namun untuk patung Arjuna Wijaya yang ada di Boyolali, patung kuda ditambah 5 ekor lagi menjadi 13 ekor sebagai simbol dari semangat juang membara yang tidak pernah padam. (*) 

Sumber: TribunSolo.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved