Breaking News:

Berita Sragen Terbaru

11 Sekolah di Kabupaten Sragen Ditunjuk Jadi Pelopor Sekolah Penggerak, Apa Itu?

Sebanyak 11 sekolah di Kabupaten Sragen ditunjuk sebagai Sekolah Penggerak tahun 2021. Sekolah penggerak merupakan program yang digagas oleh pusat.

TribunSolo.com/Septiana Ayu Lestari
Wakil Ketua Komisi X DPR RI, Agustina Wilujeng Pramesti mengunjungi Kabupaten Sragen, Jumat (3/9/2021). 

Laporan Wartawan TribunSolo.com, Septiana Ayu Lestari

TRIBUNSOLO.COM, SRAGEN - Sebanyak 11 sekolah di Kabupaten Sragen ditunjuk sebagai Sekolah Penggerak tahun 2021.

Sekolah penggerak merupakan program yang digagas oleh Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi Republik Indonesia.

Program Sekolah Penggerak telah dimulai pada semester awal tahun 2021 di Kabupaten Temanggung dan Kabupaten Purbalingga. 

Baca juga: PLN Peduli Berikan Bantuan Edukasi Sekolah Sungai Siluk Yogyakarta

Baca juga: Potret Sekolah Tatap Muka di SD Warga Solo, Setiap Meja Pakai Sekat: Siswa Antusias

Pada paruh kedua 2021, Kabupaten Sragen dan Kabupaten Klaten yang ditunjuk menjalankan program Sekolah Penggerak tersebut di wilayah Solo Raya.

Untuk melihat sejauh mana persiapan sekolah, Komisi X DPR RI melakukan koordinasi dengan Pemkab Sragen, pada Jumat (3/9/2021).

Wakil Ketua Komisi X DPR RI, Agustina Wilujeng Pramesti mengatakan di Sragen akan ditunjuk sebanyak 11 sekolah. 

Baca juga: SDN 1 Karanganom Klaten Uji Coba Sekolah Tatap Muka: Digelar Terbatas, Dibagi 4 Kelas 

"Kalau di Sragen akan ada 11 sekolah, dari tingkat TK, SD, dan SMP, ini baru akan dimulai," katanya kepada TribunSolo.com, Jumat (3/9/2021). 

Belum ada data pasti, sekolah mana saja yang akan ditunjuk Pemprov Jawa Tengah melaksanakan program Sekolah Penggerak.

Menurutnya, saat ini guru-guru di sekolah penggerak di Sragen telah selesai menjalani pembinaan teknis selama 8 hari.

Baca juga: Suasana Sekolah Tatap Muka di Boyolali: Pembelajaran Dibagi 2 Sesi, Ada Jarak saat Duduk di Kelas 

Sekolah penggerak sendiri merupakan salah satu program dari merdeka belajar, yang kedepannya akan memberikan keleluasaan sekolah dan mengedepankan kreativitas guru.

"Yang perlu disiapkan adalah guru-gurunya, guru harus membuat metode belajar baru, supaya metode belajar bisa up to date, dan tidak melulu itu itu saja," paparnya. 

Sekolah tidak lagi berpatokan pada buku dan kamus, namun bisa dipadukan dengan kecanggihan teknologi. 

"Karena saat ini sudah canggih, jadi belajar bisa menggunakan handphone, bagaimana mengenali daun, tidak usah buka buku dan kamus, cukup dengan handphone, bisa tahu semuanya," ujar Agustina.

Dengan menggunakan metode mengajar baru yang lebih kreatif, membuat siswa berfikir secara terbuka, dengan harapan siswa tidak merasa bosan. (*) 

Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved