Breaking News:

Berita Solo Terbaru

Kaget Diberi Gelar 'Kanjeng Pangeran Widuronagoro', Gibran : Kehormatan, Tapi Saya Salah Kostum

Keraton Solo memberikan gelar khusus kepada Wali Kota Solo, Gibran Rakabuming Raka, Senin (20/9/2021).

TribunSolo.com/Fristin Sulistyowati
Abdi dalem menunjukkan sertifikat vaksinasi yang diberikan Wali Kota Solo, Gibran Rakabuming Raka didampingi permasuri Gusti Kanjeng Ratu PB XIII, Senin (20/9/2021). 

Pamer Angka Vaksin

Wali Kota Gibran Rakabuming Raka memamerkan angka capaian vaksinasi Covid-19 di Solo yang sudah mencapai 106,06 persen.

Hal ini seperti yang diungguh orang nomor satu di Kota Bengawan melalui laman IG resminya, Sabtu (18/9/2021) malam yaitu :

'Kabar baik, capaian vaksinasi di solo sudah 106,06 persen.
Diiringi dengan turunnya angka Covid-19 secara drastis.
Tidak dipungkiri berhasilnya pelaksanaan PPKM dan percepatan vaksinasi mampu menekan penularan Covid-19'

Selain itu Gibran menuliskan bahwa angka kasus positif Covid-19 di Kota Solo menurun drastis yang artinya sudah muncul herd immunity.

Baca juga: Fantastis! Ini Sukarno Asal Laweyan yang Sudah 165 Kali Donor Darah,Ternyata Bikin Badan Segar Bugar

Bahkan Gibran terang-terangan memberikan lampu hijau untuk berbagai jenjang sekolah adakan PTM meskipun dengan banyak persyaratan protokol kesehatan yang harus ditaati.

Emoh Berhenti

Sebelumnya, capaian vaksinasi Covid-19 di Kota Solo telah menembus angka sempurna yakni 100 persen.

Tercacat target 417.151 warga sudah divaksin, bahkan telah terlampaui sehingga kini terhitung sebanyak 421.567 warga telah mendapatkan dosis pertama.

Wali Kota Solo, Gibran Rakabuming Raka, mengungkapkan tidak berhenti dan angka vaksinasi akan tetap dinaikkan targetnya.

"Vaksin kita tidak berhenti di angka 100 persen saja, tapi nanti kemungkinan bisa naik 120 persen atau 130 persen," ungkapnya kepada TribunSolo.com, Selasa (14/9/2021).

Baca juga: Fix! Bupati Sukoharjo Izinkan Bioskop Buka saat PPKM Level 3, Ini Syarat Masuk Agar Bisa Tonton Film

Baca juga: Politisi PDIP Geram Megawati Dikabarkan Meninggal, Buru Pelaku Hoaks: Nangis Darah Tetap Saya Tuntut

Alasan Gibran targetkan vaksinasi jalan terus karena banyak dukungan dari beberapa pihak untuk vaksinasi di Solo yang jadi jujugan masyarakat di sekitarnya.

Selain itu, target vaksinisasi mulai Minggu depan bakal menyasar bagi kalangan pelajar.

"Banyak sekali yang membantu, beberapa minggu depan akan fokus ke anak sekolah," ujarnya.

Bahkan Gibran juga merencanakan vaksinasi bukan hanya untuk warga Kota Solo.

"Nantinya akan bergeser bagi warga yang berdomisili Kota Solo," harap dia.

"Kordinasikan dengan kementerian nanti akan perbanyak sentra-sentra non domisili," ujarnya.

Capaian di Solo lanjut dia, lebih cepat dari kabupaten/kota di wilayah Solo Raya.

"Karena jumlah penduduknya paling sedikit di wilayah Solo Raya, sehingga paling cepat dan paling banyak yang sudah tervaksin," ungkapnya.

Ditambah lagi, perbedaan jumlah penduduk yang sangat signifikan juga mempengaruhi vaksinasi ini.

"Yang lain-lain, ada penduduknya di atas 1 Juta. Sekalian ini bukan ajang perlombaan tapi gotong-royong bersama," ujarnya

Wonogiri Kelar Oktober

Bupati Wonogiri, Joko Sutopo alias Jekek percaya diri (PD) mampu menyelesaikan vaksin untuk belasan ribu orang setiap hari.

Pasalnya kini, pihaknya melakukan percepatan vaksinasi serentak di 25 kecamatan.

"Sebagai gambaran umum, per kemarin Senin (13/9/2021) ada sebanyak 18.300 yang divaksin. Itu dilakukan serentak di 25 kecamatan," kata dia usai memantau acara vaksinasi di Pendopo Kabupaten Wonogiri, Selasa (14/9/2021).

Dengan sistem seperti itu, menurut Jekek, vaksinasi di Wonogiri ditargetkan bisa rampung pada bulan Oktober mendatang.

"Jika sistematisnya seperti ini terus berjalan, mungkin bulan Oktober bisa selesai," aku dia.

Baca juga: Sebagian Solo Raya Sudah Hujan, Kenapa Ada Wilayah yang Belum Hujan? Simak Penjelasan BMKG

Baca juga: Jadwal Vaksin Wonogiri Hari ini 14 September 2021, Ada 2.500 Dosis Sinovac di Pendopo Wonogiri

"Polanya sudah oke, vaksinator siap, satu pekan menyasar ke 100.000 sasaran," jelas Jekek.

Selama beberapa pekan terakhir, Wonogiri mendapatkan stok vaksin cukup banyak dari pusat.

Dengan begitu, pola vaksinasi serentak di 25 kecamatan bisa dilakukan yang berdampak pada meningkatnya capaian vaksinasi di Wonogiri.

Bupati mengatakan bahwa capaian vakinasi Wonogiri sebelum mendapatkan stok banyak baru mencapai 15 persen.

"Ada kenaikan 100 persen lebih setelah ada stok vaksin yang melimpah, saat ini capaiannya 35,63 persen," jelasnya

"Itu capaian per kemarin, kalau ditambah hari ini bisa lebih. Ini data belum masuk ke sistem kita," Jekek menambahkan.

Lebih jauh Jekek mengatakan bahwa pola vaksinasi di Wonogiri dilakukan dengan pengelompokan berdasarkan profesi.

Pengelompokan itu dilakukan agar tidak menimbulkan masyarakat yang berebut vaksin, sehingga perlu adanya klaster sesuai risiko pekerjaan.

"Nanti akan menyasar ke masyarakat umum. Saat ini kami urutkan berdasarkan profesi yang rentan," akunya.

"Punya mobilitas dan interaksi tinggi jadi prioritas. Nanti yang tidak masuk dalam klaster itu akan menjadi sasaran masyarakat umum," tandas dia. (*)

Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved