Kasus Suap dan Gratifikasi, Gubernur Aceh Irwandi Yusuf Hadapi Vonis Hari Ini

Sebelumnya, Irwandi Yusuf dituntut 10 tahun penjara dan dituntut membayar denda Rp 500 juta subsider 6 bulan kurungan

Kasus Suap dan Gratifikasi, Gubernur Aceh Irwandi Yusuf Hadapi Vonis Hari Ini
KOMPAS.com/ABBA GABRILLIN
Gubernur Aceh, Irwandi Yusuf, di Pengadilan Tipikor Jakarta, Senin (26/11/2018) siang. 

TRIBUNSOLO.COM, JAKARTA - Gubernur nonaktif Aceh Irwandi Yusuf akan menjalani sidang putusan di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta, Senin (8/4/2019).

Irwandi akan menghadapi vonis untuk dakwaan menerima suap dan gratifikasi.

"Sesuai penundaan minggu lalu, rencananya jam 10.00 WIB," ujar jaksa Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Asri Irwan saat dikonfirmasi.

Sebelumnya, Irwandi Yusuf dituntut 10 tahun penjara dan dituntut membayar denda Rp 500 juta subsider 6 bulan kurungan.

Hendak Kampanye Akbar di Ponorogo Jatim, AHY Mampir Sarapan di Rumah Makan Masakan Jawa di Solo

Jaksa juga menuntut pencabutan hak untuk dipilih dalam jabatan publik selama 5 tahun setelah selesai menjalani pidana penjara.

Menurut jaksa, Irwandi Yusuf terbukti menerima suap Rp 1,050 miliar dari Bupati Bener Meriah Ahmadi.

Suap tersebut diberikan melalui staf dan orang kepercayaan Irwandi, yakni Hendri Yuzal dan Teuku Saiful Bahri.

Menurut jaksa, uang tersebut diduga diberikan agar Irwandi mengarahkan Unit Layanan Pengadaan (ULP) Pemerintah Provinsi Aceh memberikan persetujuan terkait usulan Bupati Bener Meriah Ahmadi.

Strategis, Hotel Kapsul Baru Hanya Berjarak 5 Menit dari Bundaran HI

Sebelumnya, Ahmadi mengusulkan kontraktor yang akan mengerjakan kegiatan pembangunan di Kabupaten Bener Meriah.

Adapun, proyek tersebut akan menggunakan anggaran yang bersumber dari Dana Otonomi Khusus Aceh (DOKA) Tahun 2018.

Halaman
123
Editor: Putradi Pamungkas
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved