Fakta tentang Kratom, Daun 'Terlarang' yang Biasa Diolah Jadi Teh, BNN Sebut Lebih Buruk dari Ganja

menurut BNN, daun ini juga dianggap 10 kali lipat lebih berbahaya dibandingkan dengan kokain dan ganja

Fakta tentang Kratom, Daun 'Terlarang' yang Biasa Diolah Jadi Teh, BNN Sebut Lebih Buruk dari Ganja
INTISARI ONLINE
Teh kratom 

TRIBUNSOLO.COM - Baru-baru ini Badan Narkotika Nasional (BNN) mengusulkan kepada Kementerian Kesehatan agar menetapkan daun kratom (Mitragyna speciosa) sebagai narkotika golongan I.

Apalagi, menurut BNN, daun ini juga dianggap 10 kali lipat lebih berbahaya dibandingkan dengan kokain dan ganja.

Kratom sendiri meruoakan tanaman asli Asia Tenggara yang tumbuh secara alami di Indonesia.

Menurut Dailymail pada Jumat (8/2/2019), tanaman ini diklaim berasal dari Kalimantan.

Yuni Shara Unggah Foto Bersama Petugas Seragam Oranye, Lirikan Mata Seorang Petugas Jadi Sorotan

Sebuah tanaman yang dielu-elukan oleh beberapa orang sebagai obat ajaib.

Menurut keyakinan setempat, daun dari tanaman ini telah digunakan selama berabad-abad di Asia Tenggara dan Papua Nugini.

Dan digunakan untuk efek penghilang rasa sakit dan perangsang.

Kini, daunnya telah dijual dalam bentuk bubuk dan diekspor ke seluruh dunia, namun beberapa regulator kesehatan khawatir tentang kelayakan konsumsi daun ini.

Topan Lekima di China Tewaskan 32 Orang, Belasan Lainnya Dilaporkan Hilang

Menurut Dailymail, Kratom menstimulus reseptor otak sama dengan morfin, meskipun ia menghasilkan efek lebih ringan.

"Aku mengambil Kratom dan tidak punya masalah."

Halaman
1234
Editor: Hanang Yuwono
Sumber: Intisari
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved