Breaking News:

Virus Corona

Dengar Curhat Perawat Positif Covid-19, Ganjar: Tetap Semangat ya, Banyak Teman-teman yang Mendoakan

"Pas sudah dinyatakan positif, lima hari kemudian saya sudah mulai ada gejala demam sampai 39,9 derajat dan mulai batuk-batuk di malam hari.

(KOMPAS.com/pemprov jateng)
Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo saat mendengar curhat perawat positif corona melalui sambungan telepon, di rumah dinasnya Puri Gedeh Semarang, Sabtu (28/3/2020). 

TRIBUNSOLO.COM - Seorang perempuan yang berprofesi sebagai perawat rekam medis di pelayanan IGD tak dapat menahan tangisnya saat Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo meneleponya dirinya.

Diketahui, perawat tersebut positif terinfeksi virus corona setelah memberikan pelayanayan di IGD kepada seorang pasien yang positif Covid-19.

Mengetahui itu, Ganjar kemudian memberikan semangat kepada perawat rekam medis tersebut.

"Tetap semangat ya, banyak teman-teman yang selalu mendoakan dan mendukung para tenaga medis seperti panjenengan," kata Ganjar melalui sambungan telepon kepada perawat tersebut, Sabtu (28/3/2020).

Bocah 13 Tahun Asal Klaten yang Ceburkan Diri ke Sungai Ditemukan Tersangkut di Jembatan Sragen

Cerita Pelaku Penjarahan Supermarket di Italia Kami Tidak Punya Uang, Kami Butuh Makan

Tak hanya itu, Ganjar pun mengaku ingin memeluk dan menggendong putranya di rumah.

"Mbak segera sehat ya, semangat terus ya, sampaikan sama putranya saya pengen gendong, salam buat mertua, salam buat suami. Sehat terus ya," kata Ganjar.

Kepada Ganjar, perawat itu menceritakan awal mula dirinya bisa terinfeksi corona, yakni, saat dirinya bekerja dan melayani pasien di rumah sakit.

Saat itu, katanya, para petugas belum ada persiapan pakai alat pelindung diri (APD).

"Pasien itu datang juga tidak pakai masker. Kami juga belum tahu kalau ternyata salah satu pasien itu suspect corona," katanya.

Saat itu, sambungnya, pasien tersebut datang hanya mengeluhkan batuk. Diakuinya, kalau ia melakukan kontak selama 15 menit.

"Waktu saya tanya, pasien cuma mengeluhkan batuk-batuk. Padahal di surat rujukan tidak disebutkan ada sakit pneumonia atau gejala batuk dan lainnya. Tapi kok dia batuk-batuk terus. Baru setelah diperiksa dia suspect dan langsung diisolasi," ujarnya.

Mengetahui itu, ia langsung melakukan apa yang sudah dianjurkan pemerintah seperti cuci tangan, pakai masker dan lainnya.

Setelah itu, ia baru mengetahui kabar bahwa pasien itu sudah dinyatakan positif corona pertama kali di Magelang.

"Pas sudah dinyatakan positif, lima hari kemudian saya sudah mulai ada gejala demam sampai 39,9 derajat dan mulai batuk-batuk di malam hari, tenggorokan rasanya sakit," katanya.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved