Breaking News:

Berita Solo Terbaru

Hanya Hasilkan Rp 18 Juta Per Tahun, Videotron Ngarsopuro dapat Sorotan DPRD Solo

Proyek pembangunan videotron di jalur lambat kawasan Ngarsopuro, Jalan Slamet Riyadi, Kota Solo berpotensi merusak estetika dan tata kota.

TribunSolo.com/Adi Surya
Videotron Ngarsopuro Solo 

Laporan Wartawan TribunSolo.com, Adi Surya Samodra

TRIBUNSOLO.COM, SOLO - Proyek pembangunan videotron di jalur lambat kawasan Ngarsopuro, Jalan Slamet Riyadi, Kota Solo berpotensi merusak estetika dan tata kota.

Selain itu, pembangunan videotron bisa menghilangkan potensi pendapatan asli daerah (PAD) Kota Solo.

Besaran pendapatan yang dihasilkan dari pembangunan videotron itu ialah Rp 93,6 juta selama lima tahun.

Dengan kata lain, Pemerintah Kota (Pemkot) Solo hanya mendapat Rp 18,72 juta per tahun atas videotron berukuran 4 meter x 8 meter itu.

Anggota Komisi I DPRD Kota Solo, Ginda Ferachtriawan menilai besaran pendapatan itu jauh lebih sedikit ketimbang videotron yang sudah beroperasi hingga kini.

Satu diantaranya, videotron yang terpasang di depan Omah Lawa, Kecamatan Laweyan, Kota Solo.

“Videotron yang ada di Omah lawa saja nilainya Rp 1,5 Miliar untuk tiga tahun," kata Ginda, Sabtu (3/10/2020).

"Ya sekitar Rp 500 juta lah setahun. Padahal itu lebih kecil,” tambahnya.

BREAKING NEWS: Tawuran Terjadi di Pedan Klaten, Pedagang Takut dan Tutup Lapak Mereka

Polisi Belum Kantongi Identitas Pria yang Meninggal di Dekat Pasar Kembang Solo : KTP Tidak Ada

Sempat Tidur dan Pegang Dada, Seorang Pria Ditemukan Tewas di Lincak Kawasan Pasar Kembang Solo

Simulasi Debat Pilkada Solo 2020, Gibran - Teguh Sparing dengan Sejumlah Tokoh

Ginda sudah memperoleh dokumen perjanjian kerja sama yang diperolehnya dari Dinas Penanaman Modal dan Perizinan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP).

Halaman
12
Penulis: Adi Surya Samodra
Editor: Agil Tri
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved