Breaking News:

Penanganan Covid

WHO Menegaskan Vaksin Tak Serta Merta Mengakhiri Pandemi Covid-19, Tetap Ada Protokol Kesehatan

"Vaksin akan melengkapi alat lain yang kami miliki, bukan menggantikannya," kata Tedros Adhanom Ghebreyesus.

Editor: Hanang Yuwono
Tribunnews/Jeprima
ILUSTRASI: Petugas kesehatan bersiap menyuntikkan vaksin untuk imunisasi anak sekolah di balai warga Pademangan Timur, Jakarta Utara, Jumat (23/10/2020). 

TRIBUNSOLO.COM, JENEWA - Menurut Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), vaksin bukan jalan terakhir untuk menyudahi pandemi Covid-19.

Ia berpendapat vaksin tidak akan dengan sendirinya menghentikan pandemi virus corona atau Covid-19.

Baca juga: Presiden Jokowi Tegaskan Keselamatan Rakyat adalah Hukum Tertinggi di Pandemi Covid-19

Baca juga: Jangan Sampai Kena Covid-19, dr Reisa Sebut Rata-Rata Biaya Pengobatan Corona Rp184 Juta

Hal itu disampaikan Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus, seperti dilansir AFP dan Channel News Asia, Senin (16/11/2020).

Pandemi Covid-19 berkecamuk berbulan-bulan virus tersebut merebak di Wuhan China pada Desember 2020.

Kasus infeksi Covid-19 pun melonjak melewati angka 54 juta orang dan merenggut lebih dari 1,3 juta nyawa di seluruh dunia.

"Vaksin akan melengkapi alat lain yang kami miliki, bukan menggantikannya," kata Tedros Adhanom Ghebreyesus.

"Vaksin sendiri tidak akan mengakhiri pandemi," ujar Tedros Adhanom Ghebreyesus.

Data WHO untuk Sabtu (14/11/2020), menunjukkan 660.905 kasus virus corona dilaporkan terjadi dalam 24 jam, ini rekor harian tertinggi.

Jumlah itu melampui kasus harian pada Jumat (13/11/2020), 645.410 kasus dan melewati rekor harian tertinggi sebelumnya sebanyak 614.013 yang tercatat pada 7 November lalu.

Tedros mengatakan pasokan awal vaksin akan ditujukan untuk petugas kesehatan, orang tua, dan kelompok rentan lainnya.

Halaman
12
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved