Breaking News:

Bayi Dugong yang Terdampar di Pantai Tongaci, Penuh Luka, Kini Dirawat dan Diberi Minum Susu

Seekor bayi dugong ditemukan terdampar penuh luka di Pantai Tongaci, Sungailiat.

(Alobi.)
Bayi dugong yang diberi minuman susu dalam perawatan di Bangka. 

TRIBUNSOLO.COM - Seekor bayi dugong ditemukan terdampar di Pantai Tongaci, Sungailiat, Kepulauan Bangka Belitung.

Saat ditemukan, bayi dugong tersebut dengan kondisi penuh luka kini masih dalam perawatan

Tim relawan memberi asupan susu bayi untuk memulihkan mamalia laut yang dilindungi negara tersebut.

"Kondisinya mulai membaik. Kami beri susu bayi karena dugong ini mamalia dan masih bayi," kata aktivis Animal Lovers Bangka Belitung Island (Alobi), Valentino, kepada Kompas.com, Rabu (23/12/2020).

Dia menuturkan, hewan bernama latin Dugong dugon yang kerap disebut duyung itu berumur sekitar dua bulan.

Bayi dugong diduga terpisah dari induknya karena terbawa arus dan badai musim utara.

Dugong hidup berkoloni di perairan laut dangkal di sepanjang pantai timur Sumatera.

Valentino berharap, masyarakat khususnya nelayan tidak melakukan perburuan dan menjual daging dugong untuk konsumsi.

"Jumlahnya sudah tak banyak lagi. Harapannya setiap orang ikut peduli dengan tidak membeli daging dugong dan melapor pada pihak berwenang jika ada temuan," ujar Valentino.

Selain itu, yang tak kalah penting, kata Valentino, menjaga padang lamun yang menjadi habitat dugong.

Daun dan rizoma lamun menjadi pakan utama dugong sehingga berperan penting dalam upaya pelestariannya.

"Aktivitas yang bersifat destruktif terhadap padang lamun ini agar diperhatikan aparat berwenang," pesannya.

Diberitakan sebelumnya, bayi dugong berkelamin jantan ditemukan terdampar dan sempat dikuasai nelayan setempat hampir sepekan lamanya.

Dari Bangka Barat, bayi dugong kemudian dievakuasi untuk menjalani perawatan sebelum dilepasliarkan. (Kompas.com/Heru Dahnur)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Bayi Dugong yang Terdampar Penuh Luka Dirawat dan Diberi Minum Susu".

Editor: Mardon Widiyanto
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved