Berita Karanganyar Terbaru

Kasus Ular Masuk Rumah Banyak Ditemukan di Solo Raya, Ini Saran Snake Rescue

Sejumlah kasus ular masuk rumah marak ditemukan di sejumlah lokasi di Solo Raya. seperti kasus di Sukoharjo, Karanganyar, Solo, dan Sragen. Exalos Ind

KOMPAS.com/ALWI
ilsustrasi ular masuk rumah 

Laporan Wartawan Tribunsolo.com, Muhammad Irfan Al Amin

TRIBUNSOLO.COM, KARANGANYAR - Sejumlah kasus ular masuk rumah marak ditemukan di sejumlah lokasi di Solo Raya.

Ketua Umum Exalos Indonesia, Kopti Janu Wahyu Widodo mengatakan, saat tengah memasuki musim menetas telur ular.

Sehingga kasus ditemukannya ular masuk rumah banyak ditemui, seperti kasus di Sukoharjo, Karanganyar, Solo, dan Sragen.

Terutama bagi mereka yang bermukim di dekat area persawahan dan perkebunan.

Baca juga: Sudah Empat Kali Rumah Warga Colomadu Ini Dimasuki Ular, Ada yang Bersembunyi di Saku Celana

Baca juga: Asyik Bermain, Bocah Kampung Pelangi Mojosongo Tiba-tiba Menjerit, Temukan Ular Piton 6 Meter

Baca juga: Bikin Merinding, 5 Ekor Ular Kobra Bersarang di Bawah Lantai Keramik, Rumah Warga Jaten Karanganyar

Baca juga: Tengah Istirahat, Pegawai Gudang di Sukoharjo Kaget Lihat Anakan Ular Kobra, Disisir Temu 8 Ekor

Guna mengatasi hal itu Komunitas Relawan Pecinta Hewan Exalos Indonesia memberikan tips untuk mencegah hal itu terjadi.

Dia meminta setiap pemilik rumah harus menjaga kebersihan lingkungannya.

Sehingga celah-celah tersembunyi yang berpotensi menjadi sarang untuk ular bertelur.

"Rumah yang kotor akan menjadi sarang tikus dan tikus sendiri adalah mangsa dari ular sehingga ketika ada banyak tikus di rumah ular akan singgah," katanya pada Sabtu (2/1/2021).

Relawan Exalos Indonesia menunjukkan anak ular kobra yang memasuki rumah warga di Blulukan Regency II, Colomadu, Karanganyar, Minggu (3/1/2021).
Relawan Exalos Indonesia menunjukkan anak ular kobra yang memasuki rumah warga di Blulukan Regency II, Colomadu, Karanganyar, Minggu (3/1/2021). (TRIBUNSOLO.COM/ADI SURYA SAMODRA)

Selain itu dirinya menyarankan agar memelihara hewan peliharaan kucing atau anjing.

"Kedua hewan itu bisa menjadi alarm apabila ada ular yang bersembunyi," terangnya.

Kopti Janu juga menambahkan agar rumah setiap sudutnya diberi wewangian karena dapat menjauhkannya dari keberadaan ular.

"Ular itu tidak suka dengan aroma menyengat karena merusak sensor motoriknya," ungkapnya.

Adapun mereka yang memiliki pohon besar di rumah diharapkan untuk rajin memangkas dahannya agar tidak menjadi sarang ular' pohon.

"Banyak kejadian ular pohon yang hinggap di dahan lalu masuk ke rumah," imbuhnya.

Di akhir Kopti Janu menjelaskan banyaknya ular yang masuk ke pemukiman warga karena saat ini sarang ular untuk berkembang bias semakin sedikit.

"Sekarang banyak rumah yang masuk ke persawahan atau perkebunan sehingga mereka banyak yang kehilangan habitatnya," jelasnya. (*)

Sumber: TribunSolo.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved