Breaking News:

Berita Boyolali Terbaru

Sosok Widarti, Pedagang Pasar Simo Boyolali yang Terhempas Angin, Ternyata Punya Tanggungan 3 Anak

Widarti (18), sosok pedagang petasan di kawasan Tugu Macan Pasar Simo Boyolali yang terhempas angin ribut dan tertimpa baliho sudah berjualan 15 tahun

TribunSolo.com/Azfar Muhammad
Widarti menunjukan luka yang didapatkan akibat kejadian angin kecang yang membuat meja jualannya terbang, Minggu (11/4/2021). 

Laporan Wartawan TribunSolo.com, Azhfar Muhammad Robbani

TRIBUNSOLO.COM, BOYOLALI - Widarti (18), sosok pedagang petasan di kawasan Tugu Macan Pasar Simo Boyolali yang terhempas angin ribut dan tertimpa baliho ternyata sudah berjualan selama 15 tahun, tepatnya sejak tahun 1998.

"Sekitar 15 tahun kurang lebih saya berjualan kembang Api dan petasan mengikuti suami ,"
ujarnya kepada TribunSolo.com Minggu (11/4/2021).

Warga Desa Jaweng RT 01 RW 01, Kelurahan Pelem, Kecamatan Simo, Kabupaten Boyolali mengungkapkan saat ini penjualan petasan miliknya cenderung sepi.

Itu lantaran terdampak pandemi Covid-19.

"Tidak menentu biasanya sehari kadang sampai 100 Ribu, kalau hujan, ya, baru sepi dan tidak ada mau beli, kalau ada ya lumayan apalagi kan sekarang musim hujan," katanya.

Di samping itu, minat masyarakat terhadap kembang api atau petasan pun sudah menurun. Tidak seramai dulu.

Baca juga: Kesaksian Pedagang Pasar Simo Boyolali Terhempas Angin Ribut dan Tertimpa Baliho, Ternyata Ibu-ibu

Baca juga: Kondisi Pedagang Petasan Simo yang Mejanya Terbawa Angin : Sempat Pingsan, Kini Istirahat di Rumah

"Sekitar tahun 2013, sebelum anak terakhir lahir, mengalami masa kejayaan dan banyak pembeli," ujar dia.

"Rame-Ramenya ya biasanya di malam takbiran atau puasa," tambahnya.

Saat itu, Widarti mengaku pernah meraup omzet dan penghasilan mencapai Rp 8 juta per hari.

Halaman
1234
Penulis: Azfar Muhammad
Editor: Adi Surya Samodra
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved