Breaking News:

Virus Corona

Benarkah Vitamin D Bisa Tangkal Covid-19? Farmakolog UGM Beri Penjelasan

Memang ada beberapa tingkat literatur jika tubuh membutuhkan asupan vitamin D. Terutama pada sakit dan alami infeksi.

Editor: Hanang Yuwono
Freepik
Ilustrasi suplemen - Simak penjelasan farmakolog UGM soal konsumsi suplemen vitamin D, apakah bisa melawan Covid-19. 

TRIBUNSOLO.COM, JAKARTA - Pernyataan Menteri Kesehatan Siti Fadilah Supari jika vitamin D bisa bikin seseorang tidak tertular Covid-19 kini menjadi sorotan.

Benarkah pernyataan itu dalam kajian ilmiah?

Guru Besar Farmakologi dan Farmasi Klinik Fakultas Farmasi UGM, Prof DR APT Zullies Ikawati pun buka suara.

Baca juga: Kasus Covid-19 Indonesia Pecah Rekor Lagi, Kini Bertambah 47.899 Kasus Positif, 864 Pasien Meninggal

Baca juga: Viral Kisah Penyintas Covid-19 Minta Susu Beruang Malah Dibelikan Susu Anak-anak, Begini Ceritanya

Menurutnya, memang ada beberapa tingkat literatur jika tubuh membutuhkan asupan vitamin D.

Terutama pada sakit dan alami infeksi.

Vitamin D secara umum bisa diperoleh dari makanan biasa.

Misalnya minyak, telur, ikan dan sebagainya.

Di sisi lain, tubuh bisa melakukan sintesis vitamin D.

Ginjal dan hati pun dapat mengubah vitamin D aktif yang dapat digunakan tubuh untuk meningkatkan peresapan kalsium dan kesehatan tulang.

 Untuk mengaktifkan proses tubuh menghasilkan vitamin D, maka dibutuhkan sinar matahari. Maka amat disarankan pada tubuh untuk berjemur. 

BERJEMUR - Puluhan warga Ngagel Rejo I berjemur dan melakukan senam ringan, Rabu (15/4). Kegiatan rutin tiap pagi itu untuk meningkatkan daya tahan tubuh. SURYA/AHMAD ZAIMUL HAQ
BERJEMUR - Puluhan warga Ngagel Rejo I berjemur dan melakukan senam ringan, Rabu (15/4). Kegiatan rutin tiap pagi itu untuk meningkatkan daya tahan tubuh. SURYA/AHMAD ZAIMUL HAQ (SURYA/SURYA/AHMAD ZAIMUL HAQ)
Halaman
1234
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved