Kanal

Corona di Sukoharjo Nomor 3 Terparah Se-Jateng, KLB Diperpanjang 2 Bulan, Sampai 31 Juli!

Proses penjemputan pasien positif Covid-19 di Kecamatan Grogol, Sukoharjo, Senin (11/5/2020).

Laporan Wartawan TribunSolo.com, Agil Tri

TRIBUNSOLO.COM, SUKOHARJO - Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Sukoharjo memutuskan memperpanjang masa Kejadian Luar Biasa (KLB) Covid-19.

Hal ini mengingat kasus virus corona di Kabupaten Sukoharjo masih cukup tinggi, dengan total kasus sebanyak 69 kasus dari bulan Maret 2020.

Dalam Sehari Solo Ketambahan 4 Kasus Positif Corona, Rudy Pertimbangkan KLB Diperpanjang

BREAKINGNEWS : Setelah Libur Lebaran, Kasus Positif Corona di Solo Melonjak, Tambah 4 Orang

Tak tanggung-tanggung, KLB di Sukoharjo diperpanjang selama 2 bulan, atau hingga 31 Juli 2020.

Hal itu disampaikan Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kabupaten Sukoharjo, Yunia Wahdiyati.

"KLB kita perpanjang, karena kurva penyakitnya masih naik," katanya saat ditemui di Kantor Dinas Bupati Sukoharjo, Selasa (26/5/2020).

KLB tahap pertama di Sukoharjo sedianya berakhir pada tanggal 29 Mei 2020, sejak pertama ditetapkan pada tanggal 23 Maret 2020.

"Karena kurvanya terus naik, kita belum berani melepas pada 29 Mei, dan diperpanjang hingga akhir Juli," jelasnya.

Hingga saat ini, Sukoharjo menempati peringkat ke-3 di Jawa Tengah dalam jumlah kasus positif Covid-19 tertinggi setelah Semarang dan Purworejo.

Kasus positif di Sukoharjo mencapai angka 69 kasus, dengan rincian 14 orang menjalani isolasi mandiri.

Halaman
12
Penulis: Agil Tri
Editor: Aji Bramastra
Sumber: TribunSolo.com

Berita Populer