Hasil Penilitian, Tak Lagi Miliki Rasa Cinta Bukan Alasan Utama Selingkuh

Saat pasangan berselingkuh, sering kali kita bertanya-tanya apa alasannya.Kita malah menyalahkan diri sehingga makin berujung pada kekecewaan

Hasil Penilitian, Tak Lagi Miliki Rasa Cinta Bukan Alasan Utama Selingkuh
(AndreyPopov)
Ilustrasi pria selingkuh 

TRIBUNSOLO.COM - Saat pasangan berselingkuh, sering kali kita bertanya-tanya, apa alasannya.

Yang sering terjadi kita malah menyalahkan diri sendiri sehingga makin berujung pada kekecewaan.

Padahal, yang mengkhianati komitmen adalah si dia.

Penelitian terbaru berupaya mencari tahu alasan di balik seseorang melakukan perselingkuhan lewat kuesioner berbasis internet.

Dipublikasikan oleh The Journal of Sex Research, 495 orang dewasa ditanya tentang pengalaman berselingkuh.

Baca: Kabur ke Kuburan dengan Luka Tembak, Dua Perampok Buron Terciduk Polres Sragen

Hasilnya, mayoritas mengungkapkan mereka selingkuh karena belum puas dengan hubungan yang ada, diabaikan oleh pasangan, sering bertengkar, atau tertarik dengan orang lain.

Kuesioner itu juga mengungkap alasan lain, seperti tak lagi punya rasa cinta terhadap pasangan, tak lagi dihormati pasangan, ingin meningkatkan popularitas, mengejar pengalaman seks yang lebih hebat, hingga mabuk.

Mereka yang menjawab berselingkuh karena mabuk beralasan tak bisa berpikir jernih saat itu, hingga perselingkuhan terjadi.

Perselingkuhan tak sekadar berkaitan dengan cinta (atau pudarnya cinta) pada sepasang kekasih.

Halaman
123
Editor: Putradi Pamungkas
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help