Imlek 2019

30 Narapidana di Berbagai Lapas dan Rutan Terima Remisi Khusus Imlek 2019

Sambut Imlek 2019, Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham) memberikan Remisi Khusus (RK) kepada 30 narapidana pemeluk agama Konghucu.

30 Narapidana di Berbagai Lapas dan Rutan Terima Remisi Khusus Imlek 2019
TRIBUN JOGJA
Ilustrasi remisi atau pengurangan masa hukuman. 

TRIBUNSOLO.COM, JAKARTA -  Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham) memberikan Remisi Khusus (RK) kepada 30 narapidana pemeluk agama Konghucu.

Remisi tersebut diberikan bertepatan dengan perayaan Tahun Baru Imlek, Selasa (5/2/2019) hari ini.

Dari 30 narapidana tersebut, seluruhnya mendapat remisi pengurangan sebagian atau RK I.

Sebanyak 8 orang mendapat remisi 15 hari, 18 orang mendapat remisi 1 bulan, dan 4 orang mendapat 1 bulan 15 hari.

Jurnalis Bali Titip Surat untuk Jokowi ke Dirjen PAS, Minta Pembatalan Remisi Pembunuh Jurnalis

Adapun jumlah narapidana pemeluk agama Konghucu di Unit Pelaksana Teknis Pemasyarakatan seluruh Indonesia berjumlah 65 orang.

“Perayaan hari keagamaan menjadi momentum yang tepat untuk merefleksikan diri dan lebih mendekatkan kepada Tuhan,” ujar Direktur Jenderal Pemasyarakatan Kemenkumham, Sri Puguh Budi Utami, melalui keterangan tertulisnya, Senin (4/2/2019).

"Pemberian RK Hari Raya Imlek ini diharapkan tidak hanya dianggap sebagai pengurangan masa pidana semata," Katanya, dikutip TribunSolo.com dari Kompas.com.

"Tetapi agar WBP (warga binaan pemasyarakatan, Red) menjadi pribadi yang lebih baik, religius, dan meningkatkan rasa toleransi antarumat beragama."

Miliki Darah Tionghoa, Begini Cara Sarwendah Tan Rayakan Imlek Bersama Ruben Onsu

Adapun Kantor Wil ayah (Kanwil) Kemenkumham Bangka Belitung tercatat menjadi penerima RK Hari Raya Imlek terbanyak, yaitu 17 narapidana.

Sementara itu, narapidana penerima RK Hari Raya Imlek lainnya tersebar di berbagai kanwil, yakni Kepulauan Riau, Sumatera Utara, Banten, DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, Kalimantan Barat, Nusa Tenggara Barat, dan Sulawesi Selatan.

Halaman
12
Editor: Junianto Setyadi
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved