Romahurmuziy Ditangkap KPK

KPK Keberatan soal Bukti Tertulis yang Diajukan Pihak Romahurmuziy dalam Praperadilan

Sidang praperadilan yang diajukan oleh Rommy terhadap KPK telah memasuki agenda pembuktian melalui dokumen.

KPK Keberatan soal Bukti Tertulis yang Diajukan Pihak Romahurmuziy dalam Praperadilan
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Tersangka kasus dugaan suap terkait seleksi pengisian jabatan di Kementerian Agama, Romahurmuziy berjalan memasuki gedung KPK untuk menjalani pemeriksaan penyidik di Gedung KPK, Jakarta, Jumat (3/5/2019) . KPK memeriksa Romahurmuziy sebagai tersangka terkait kasus dugaan jual beli jabatan di Kementerian Agama tahun 2018-2019. 

TRIBUNSOLO.COM, JAKARTA- Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengajukan keberatan terhadap bukti tertulis yang diajukan oleh pihak tersangka kasus dugaan suap, Romahurmuziy (Rommy), dalam sidang praperadilannya.

Sidang praperadilan yang diajukan oleh Rommy terhadap KPK telah memasuki agenda pembuktian melalui dokumen.

Sidang yang dipimpin oleh hakim tinggal Agus Widodo ini digelar di Ruang Sidang Utama Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Jln Ampera Raya, Jakarta Selatan.

Dokumen yang dipermasalahkan oleh pihak KPK adalah surat permintaan dari pemohon kepada ahli yang tidak dilampirkan oleh pihak Rommy.

Kasus Romahurmuziy, Menteri Agama Siap Penuhi Panggilan KPK

"Itu yang kami tanyakan permintaan dari pemohon kepada ahli yang tidak dilampirkan," ujar Kabag Litigasi dan Biro Hukum Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Efi Laila Kholis, kepada wartawan di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Jalan Ampera Raya, Jakarta Selatan, Rabu (8/5/2019).

Selain itu keterangan ahli yang dilampirkan dalam dokumen pembuktian, menurut Efi terkait dengan fakta hukum yang telah diungkap pada persidangan pokok perkara.

"Kemudian juga keterangan ahli yang sebetulnya sudah ada fakta-fakta hukum yang seharusnya itu diajukan ke persidangan Tipikor buka di praperadilan," tutur Efi.

KPK juga mempertanyakan beberapa bukti yang merupakan produk hukum KPK.

Bupati Solok Selatan Terjerat Kasus Dugaan Suap Terkait Proyek Masjid, KPK Merasa Miris

Efi mengatakan pihaknya ingin mengetahui cara pihak Rommy memperoleh bukti tersebut.

"Bagaimana perolehannya itu kami kan perlu tahu juga."

Halaman
12
Editor: Hanang Yuwono
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved