Berita Sukoharjo Terbaru

Masih Keluarkan Bau Busuk dari Limbah, DLH Minta PT RUM Taati Aturan Sesuai Surat Peringatan

Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Sukoharjo meminta PT Rayon Utama Makmur (RUM) yang mengeluarkan limbah bau busuk untuk mentaati surat peringatan (SP).

Masih Keluarkan Bau Busuk dari Limbah, DLH Minta PT RUM Taati Aturan Sesuai Surat Peringatan
TribunSolo.com/Agil Tri
Alat pengolahan limbah PT RUM di Kecamatan Nguter, Sukoharjo. 

Laporan Wartawan TribunSolo.com, Agil Tri

TRIBUMSOLO.COM, SUKOHARJO - Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Sukoharjo meminta PT Rayon Utama Makmur (RUM) yang mengeluarkan limbah bau busuk untuk mentaati surat peringatan (SP).

Dalam SP itu pihaknya memberikan waktu selama seminggu kepada PT RUM untuk mengurangi produksi dan memperbaiki alat pengolahan sehingga bau busuk tidak mengganggu warga.

Menurut Kepala DLH Sukoharjo Agustinus Setiyono, melalui tinjauan terakhir pada Senin (4/11/2019) kemarin, PT RUM masih mengeluarkan bau yang mengganggu warga.

"Pada pengecekan terakhir masih tercium bau tidak sedap dari sekitar area pabrik," katanya kepada TribunSolo.com, Kamis (7/11/2019).

"Kita meminta manajemen PT RUM menaati aturan seperti dalam surat yang telah disampaikan oleh Pemkab," imbuhnya.

Hari Ini Tinjau PT Rum, DLH Sukoharjo: Kalau Masih Bau, Kita Hentikan Produksinya Sementara

Surat Peringatan Pemkab Sukoharjo Tak Ampuh, Warga Sebut Masih Cium Bau Busuk Limbah PT RUM

Sebuah Truk Kontainer Tertimpa Pohon di Mojoloban, Truk Hendak ke PT RUM Ambil Limbah Cair

Selama produksi dihentikan, PT RUM dapat membenahi penyebab bau limbah yang dikeluhkan warga tersebut.

Dia mengatakan, efek bau limbah PT RUM disebabkan karena ada masalah pada pengolahan limbahnya.

"Problemnya pada blower, tapi sudah diperbaiki," jelasnya.

"Kami harapkan pemberhentian produksi sementara dulu, sambil dilakukan pembenahan," terangnya menegaskan.

Pemkab Sukoharjo lanjut dia tidak akan melayangkan surat kembali.

"Surat dari Pak Sekda kemarin sudah cukup," jelasnya.

"Dengan ini nanti, tidak mengganggu investasi, karena kita melanjutkan surat dari Pak Sekda," ujar dia. (*)

Penulis: Agil Tri
Editor: Asep Abdullah Rowi
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved