Breaking News:

Wakapolres Karanganyar Diserang

Fakta Terbaru Penyerangan Polisi Karanganyar : Pasca Aksi, Pengamanan Polres Diperketat

"Kita tingkatkan pengamanan Mako menjadi maximum security, sesuai arahan dari Kapolda," katanya saat dihubungi Senin (22/5/2020).

SURYA/TOVIC
ILUSTRASI : Pasukan Brimob mengamankan lokasi perburuan teroris di Siwalan, Kecamatan Jenu, Kabupaten Tuban, Jawa Timur, Sabtu (8/4/2017). Polisi menembak mati enam orang di antaranya setelah mereka melarikan diri dan meninggalkan kendaraannya di jalanan 

TRIBUNSOLO.COM - Kejadian penyerangan pada rombongan Wakapolres Karanganyar Kompol Busroni membuat geger, Minggu (21/6/2020) sekira pukul 10.45 WIB. 

Kejadian tersebut terjadi begitu cepat dimana saat itu rombongan kepolisian tengah bersiap melakukan susur gunung lawu.

Pelaku berlari dan tiba-tiba menyerang rombongan tersebut menggunakan celurit sampai membuat 2 orang terluka.

Pasca penyerangan secara membabi buta tersebut, jajaran kepolisian melakukan beberapa tindakan.

Untuk mengetahui lebih dalam kejadian penyerangan polisi di Karanganyar ini berikut 2 Faktanya terbarunya:

1. Polisi Amankan Barang Bukti : Temukan Sajam dan Buku Bahasa Arab Ditulis Tangan

Polisi mengamankan sejumlah barang bukti yang digunakan pelaku saat beraksi menyerang rombongan Wakapolres Karanganyar Kompol Busroni.

Barang Bukti Penyerangan Wakapolres Karanganyar : Ada Celurit dan Buku Tulisan Tangan Berbahasa Arab

Kapolres Karanganyar, AKBP Leganek Mawardi menyampaikan sejumlah buku menjadi satu diantara yang diamankan pihak berwajib.

"Ada pakaian, uang, buku, dan kertas sudah diamankan penyidik dari lokasi kejadian," terang Leganek kepada TribunSolo.com.

Leganek mengaku tidak tahu menahu perihal isi buku-buku yang diamankan penyidik.

Halaman
123
Editor: Ilham Oktafian
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved