Breaking News:

Viral

Viral Warga Tuban Borong Mobil, Bos Pertamina Rosneft Justru Ungkap Kesedihannya: Saya yang Salah

Ia mengomentari aksi konsumtif warga yang memperoleh ganti untung pembebasan lahan proyek pembangunan kilang minyak.

(Istimewa)
Capture video viral warga Desa Sumurgeneng, Kecamatan Jenu, Kabupaten Tuban, beli mobil ramai-ramai. 

TRIBUNSOLO.COM -- Fenomena warga di Tuban, Jawa Timur, berbondong-bondong borong mobil mendapat tanggapa Presiden Direktur PT Pertamina Rosneft Pengolahan dan Petrokimia Kadek Ambara Jaya.

Ia mengomentari aksi konsumtif warga yang memperoleh ganti untung pembebasan lahan proyek pembangunan kilang minyak.

Warga tersebut berasal dari Desa Sumurgeneng, Desa Wadung, dan Desa Kaliuntu, Kecamatan Jenu, Tuban.

Baca juga: Gunakan HP untuk GPS, Wisatawan Jadi Korban Penjambretan di Tawangmangu, Sempat Teriak Jambret

Baca juga: Kesedihan Presdir Pertamina Rosneft Soal Viralnya Kampung Miliarder Tuban, Ini yang Dikhawatirkannya

Setelah mendapat uang ganti untung, warga Desa Sumurgeneng terlihat beramai-ramai membeli mobil.

Bahkan, ada satu keluarga di desa itu yang membeli tiga hingga empat mobil sekaligus.

Sosok Siti Nurul Hidayatinm milader dadakan di Tuban gara-gara tanahnya dibeli Pertamina.
Sosok Siti Nurul Hidayatinm milader dadakan di Tuban gara-gara tanahnya dibeli Pertamina. (SURYAMALANG.com)

Kadek mengaku prihatin dan sedih dengan fenomena yang terjadi tersebut.

Kadek khawatir masyarakat yang mendadak jadi miliarder itu terancam miskin jika tak bisa mengelola uang dengan baik.

"Kalau ini (terancam miskin) terjadi, saya yang salah, karena tidak mengawal dan mendampingi mereka," kata Kadek, saat dikonfirmasi Kompas.com, Rabu (17/2/2021).

Kadek menjelaskan, pihaknya akan melakukan riset sosial untuk memetakan kondisi warga di tiga desa tersebut.

Riset sosial itu akan dilakukan dengan menggandeng pihak ketiga.

Halaman
123
Editor: Hanang Yuwono
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved